Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp16.083
+0.11%
Rp18.640
+0.96%
Rp127
+0.14%
Rp10.052
+0.19%
Rp3.776
+0.17%
Rp2.116
-0.19%
Rp10.488
+0.06%
Rp10.633
+0.54%
Rp14.185
-0.03%
Rp9.708
+0.3%

5 Kunci Utama Menjadi Investor Sukses

Investor sukses memiliki beberapa kunci untuk menjadi berhasil.

0 139

Mengapa ada beberapa investor yang jarang berbuat kesalahan saat berinvestasi, sementara di sisi lainnya berjuang untuk memahami kesalahan-kesalahan yang dilakukan dan berusaha memperbaikinya? Ada banyak orang yang berhasil menjadi seorang investor sukses. Bagaimana caranya?

Apakah saya memilih portofolio investasi yang tepat? Memilih market timing yang tepat? Memilih manajer investasi yang tepat? Untuk mencapai kesuksesan dalam berinvestasi, kebanyakan orang akan merekomendasikan strategi investasi tersebut.

Kenyataannya, ada beberapa faktor kunci yang menentukan jenis pengalaman investasi apa yang akan dimiliki seseorang dan apakah orang tersebut akan menjadi investor sukses.

Berikut setidaknya lima faktor utama yang perlu dipertimbangkan untuk menjadi seorang investor sukses.

1. Perilaku Investor

Ini adalah faktor terpenting yang mempengaruhi keberhasilan investor. Apakah investor tersebut bersabar untuk membeli dan menahan investasi, atau seseorang yang selalu membaca artikel berita, bertindak berdasarkan emosi mereka dan mengejar tren investasi hari itu?

Ketika Anda menganggap bahwa penjualan karena panik dapat diperbaiki saat pasar turun 40%, maka perilaku investor merupakan hal yang penting. Pahami dengan baik bagaimana perilaku Anda sebagai investor terhadap segala dampak pasar yang terjadi.

2. Memiliki Perencanaan Keuangan

Kehadiran perencanaan keuangan yang didorong oleh tujuan yang menguraikan tujuan untuk berinvestasi sangat penting bagi investor sukses.

Rencana keuangan dapat membantu investor menentukan tujuan keuangan ditargetkan dan memberikan rencana tentang tindakan-tindakan apa saja untuk mencapainya. Bagaimana investor sukses tersebut berinvestasi kemudian menjadi hal yang sederhana dari apa yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan keuangan mereka.

Dengan cara ini, sebuah rencana keuangan terus-menerus mengingatkan investor akan tujuan investasi mereka. Hal ini membentuk sikap mereka tentang investasi dan menempatkan semuanya dalam perspektif yang benar.

Investor yang bertindak atas rencana tertulis lebih kecil kemungkinannya untuk meninggalkan investasinya atau membuat perubahan yang merugikan dalam menanggapi apa yang sedang terjadi di pasar.

3. Alokasi Aset

Seorang investor yang memilih portofolio campuran saham versus obligasi menentukan sebagian besar risiko dan karakteristik pengembalian portofolio investasi.

Investor sukses meluangkan waktu untuk memastikan alokasi saham dan obligasinya memberikan kesempatan terbaik untuk mencapai tujuan investasi.

Selain membuat keputusan yang terencana tentang gambaran besar, keputusan alokasi aset seperti saham versus obligasi, investor sukses juga memperhatikan sub-alokasinya. Bagaimana mereka membagi kelas aset yang lebih besar (saham dan obligasi) menjadi lebih kecil.

Mereka membuat keputusan sudah dipertimbangkan dengan matang tentang berapa banyak aset yang harus dimiliki di saham domestik versus saham internasional. Saham large-cap versus saham small-cap dan saham nilai versus saham pertumbuhan juga menjadi pertimbangan.

Tetapi sebuah peringatan: banyak investor (termasuk penasihat investasi) terperangkap dalam keputusan sub-alokasi dan membuang waktu mereka.

Apakah investor memiliki 2% atau 3% dari portofolionya dalam kelas aset tertentu tidak akan membuat perbedaan signifikan dari hasil yang didapatkan dan tidak perlu dikhawatirkan. Yang terpenting tentang sub-alokasi aset dan kesuksesan investor adalah diversifikasi.

Investor yang berhasil secara bijaksana menyebarkan uang mereka ke dalam kelas aset. Semakin terdiversifikasi portofolio investasi, semakin besar kemungkinan investor akan sukses.

4. Diversifikasi

Diversifikasi sangat penting untuk keberhasilan investasi jangka panjang. Jika seorang investor menyebarkan uang mereka ke ribuan perusahaan di seluruh dunia, tidak ada kelas kinerja perusahaan, negara, atau kelas aset yang dapat menenggelamkan kinerja seluruh portofolio. Diversifikasi juga memastikan investor akan meraup hasil investasi saat dan di mana mereka muncul.

Kembalinya pasar saham secara keseluruhan didorong oleh segelintir perusahaan atau industri yang sedang bersinar. Karena tidak mungkin untuk mengetahui siapa pemain bintang ini yang terbaik, satu-satunya cara untuk memastikan Anda akan memilikinya adalah dengan berkomitmen untuk memiliki segalanya, setiap saat.

Ini juga berarti Anda tidak akan pernah terkonsentrasi di kelas atau perusahaan “pemenang” selama periode waktu tertentu. Meskipun mungkin tergoda untuk mencoba memusatkan semua uang Anda dalam satu sektor panas atau kelas aset, imbal balik dari saham dan sektor individual dapat bervariasi. Bahkan, lebih liar daripada pengembalian kelas aset yang luas.

Perusahaan yang paling stabil secara finansial pun dapat mengalami salah manajemen dan menjadi tidak berharga sebagai investasi – risiko konsentrasi yang tidak perlu diambil oleh investor.

5. Biaya Rendah

Sebagai investor pada akhirnya adalah mengambil dari bank dan pengembalian investasi Anda dikurangi biayanya. Ini adalah logika sederhana bahwa semakin tinggi biaya investasi, maka semakin rendah pengembalian yang diterima investor. Biaya muncul dalam berbagai bentuk. Salah satu yang lebih jelas adalah rasio biaya dana investasi.

Lainnya adalah perputaran, yaitu berapa banyak dana yang dibeli dan dijual atau “membalikkan” investasinya. Turnover yang lebih tinggi menyebabkan biaya transaksi lebih tinggi yang berfungsi sebagai hambatan pada kinerja. Investor sukses mengerjakan pekerjaan rumahnya dengan baik dan memastikan untuk menjaga biaya serendah mungkin.

Kesimpulan

Berinvestasi mungkin tampak seperti membutuhkan semacam sihir khusus yang kebanyakan orang tidak punya. Tetapi sebenarnya bukan seperti itu.

Dengan berperilaku tepat, merencanakan dengan tekun dan membuat keputusan yang bijak tentang portofolio investasi, setiap investor dapat menghadapi tantangan dan mempersiapkan diri untuk menuju kesuksesan investasi.

Referensi: www.investopedia.com

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail