PortalInvestasi.com
Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Apa itu Portofolio Investasi? Ini Penjelasan Detailnya

0 28

Saat memulai berinvestasi, pastinya seringkali mendengar tentang portofolio investasi. Apa itu portofolio dalam investasi? Berikut penjelasan lebih detail tentang portofolio investasi.

Apa itu Portofolio Investasi?

Portofolio adalah pengelompokan aset keuangan seperti saham, obligasi dan setara kas, serta dana, termasuk dana bersama, dana yang diperdagangkan dan ditutup. Portofolio diselenggarakan langsung oleh investor dan / atau dikelola oleh profesional keuangan.

Kehati-hatian menunjukkan bahwa investor harus membangun portofolio investasi sesuai dengan toleransi risiko dan tujuan investasi.

Lebih lanjut tentang Portfolio Investasi

Portofolio investasi dapat dianggap sebagai kue yang dibagi dalam beberapa ukuran, mewakili berbagai kelas aset dan / atau jenis investasi untuk mencapai alokasi portofolio dengan pengembalian risiko yang sesuai.

Berbagai jenis sekuritas dapat digunakan untuk membangun portofolio yang terdiversifikasi, namun saham, obligasi dan uang tunai umumnya dianggap sebagai grup bangunan utama portofolio. Kelas aset potensial lainnya termasuk, namun tidak terbatas pada, real estat, emas dan mata uang.

Dampak Toleransi Risiko terhadap Alokasi Portofolio

Sementara penasihat keuangan dapat mengembangkan model portofolio generik untuk seorang individu, toleransi risiko investor harus memiliki dampak signifikan pada seperti apa itu portofolio yang dimiliki.

Sebagai contoh, investor konservatif mungkin menyukai portofolio dengan saham dengan nilai besar, dana indeks pasar berbasis luas, investasi obligasi, dll.

Sebaliknya, investor yang toleran terhadap risiko mungkin menambahkan beberapa saham dengan pertumbuhan kecil ke posisi posisi pertumbuhan agresif. Ini diasumsikan terdapat beberapa eksposur obligasi yield tinggi, dan melihat peluang investasi properti, peluang investasi internasional dan alternatif untuk portofolio-nya.

Secara umum, investor harus meminimalkan eksposur terhadap sekuritas atau kelas aset yang volatilitas membuatnya tidak nyaman.

Dampak Horizon Waktu terhadap Alokasi Portofolio

Serupa dengan toleransi risiko, investor harus mempertimbangkan berapa lama mereka harus berinvestasi saat membangun portofolio. Investor pada umumnya harus beralih ke alokasi aset yang lebih konservatif karena pendekatan waktu tujuannya, untuk melindungi prinsipal portofolio yang telah dibangun sampai saat itu.

Misalnya, seorang investor yang menabung untuk masa pensiun mungkin berencana untuk meninggalkan dunia kerja dalam lima tahun. Meskipun tingkat kenyamanan investor berinvestasi pada saham dan sekuritas berisiko lainnya, dia mungkin ingin menginvestasikan bagian yang lebih besar dari keseimbangan portofolio pada aset yang lebih konservatif seperti obligasi dan uang tunai. Hal ini untuk membantu melindungi apa yang telah disimpan selama ini.

Sebaliknya, seseorang yang baru saja memasuki dunia kerja mungkin ingin menginvestasikan seluruh portofolio sahamnya, karena ia mungkin sudah berpuluh-puluh tahun berinvestasi, dan memiliki kemampuan untuk mengatasi volatilitas jangka pendek pasar saham.

Kedua toleransi risiko dan cakrawala waktu harus dipertimbangkan saat memilih investasi untuk mengisi portofolio.

Artikel “Apa itu Portofolio Investasi?” diterjemahkan dari “Portofolio“.

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.