Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp63.636.899
-4.28%
Ethereum (ETH)
Rp1.860.743
0%
Litecoin (LTC)
Rp467.795
DigitalCash (DASH)
Rp1.505.649
Monero (XMR)
Rp950.099
Nxt (NXT)
Rp527
Ethereum Classic (ETC)
Rp79.037
Dogecoin (DOGE)
Rp31
ZCash (ZEC)
Rp1.188.101
Bitshares (BTS)
Rp738
DigiByte (DGB)
Rp179
Ripple (XRP)
Rp6.174
BitcoinDark (BTCD)
Rp159.858
PeerCoin (PPC)
Rp11.353
CraigsCoin (CRAIG)
Rp12

Mengetahui Analisis Saham yang Paling Mendasar

0 104

Memahami dengan baik tentang seluk-beluk perdagangan saham sangat penting bagi para trader / investor pasar modal. Salah satunya dengan mengenal lebih dalam analisis saham paling mendasar.

Definisi Analisis Saham

Jika didefinisikan, analisis saham merupakan evaluasi instrumen perdagangan tertentu, sektor investasi, atau pun pasar secara menyeluruh. Menganalisis saham adalah mencoba untuk menentukan aktivitas masa depan sektor, instrumen, atau pasar modal.

Ulasan Lebih Lanjut Tentang Analisis Saham

Analisis saham adalah metode bagi investor dan trader untuk membuat keputusan tentang jual dan beli saham. Dengan mempelajari dan mengevaluasi data masa lalu dan saat ini, investor dan pedagang berusaha untuk mendapatkan keuntungan di pasar dengan membuat keputusan tersebut.

2 Analisis Saham Paling Mendasar

Analisis Fundamental Saham

Ada dua tipe dasar analisis untuk pasar saham, yaitu analisis fundamental dan analisis teknikal. Analisis fundamental berkonsentrasi pada data dari sumber fundamental seperti catatan keuangan, laporan ekonomi, aset perusahaan, dan pangsa pasar.

Untuk melakukan analisis fundamental pada perusahaan atau sektor publik, investor dan analis biasanya menganalisis metrik pada laporan keuangan perusahaan – neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dan footnotes.

Saat menjalankan analisis saham pada laporan keuangan perusahaan, analis biasanya akan memeriksa ukuran profitabilitas, likuiditas, solvabilitas, efisiensi, lintasan pertumbuhan, dan leverage perusahaan.

Ada rasio berbeda yang dapat digunakan untuk menentukan seberapa sehat suatu perusahaan. Misalnya, rasio lancar dan rasio cepat digunakan untuk memperkirakan apakah suatu perusahaan dapat membayar kewajiban jangka pendeknya dengan aset lancar yang tersedia.

Rumus rasio saat ini dihitung dengan membagi aktiva lancar dengan kewajiban lancar, angka tersebut bisa didapat dari neraca keuangan. Meskipun, tidak ada rasio lancar yang ideal, rasio yang kurang dari 1 dapat menunjukkan kepada analis saham bahwa perusahaan berada dalam kondisi keuangan yang buruk. Mungkin juga tidak dapat menutupi kewajiban utang jangka pendek ketika jatuh tempo.

Masih terkait neraca, seorang analis saham mungkin ingin mengetahui tingkat utang saat ini yang diambil oleh perusahaan. Dalam hal ini, seorang analis saham dapat menggunakan rasio utang, yang dihitung dengan membagi total kewajiban dengan total aset.

Rasio hutang di atas 1 biasanya berarti bahwa perusahaan memiliki lebih banyak utang daripada aset. Dalam hal ini, jika perusahaan memiliki tingkat leverage yang tinggi, seorang analis saham dapat menyimpulkan bahwa kenaikan suku bunga dapat meningkatkan probabilitas perusahaan untuk gagal bayar.

Analisis saham membandingkan laporan keuangan perusahaan saat ini dengan laporan keuangannya di tahun-tahun sebelumnya. Hal ini dilakukan untuk memberikan informasi apakah perusahaan itu tumbuh, stabil, atau memburuk.

Laporan keuangan suatu perusahaan juga dapat dibandingkan dengan satu atau lebih perusahaan lain dalam industri yang sama.

Seorang analis saham mungkin ingin membandingkan margin laba operasi dari dua perusahaan yang bersaing, dengan melihat laporan pendapatan mereka.

Margin laba operasi adalah metrik yang menunjukkan berapa banyak pendapatan yang tersisa setelah biaya operasi dibayarkan dan berapa proporsi pendapatan yang tersisa untuk menutup biaya non-operasional. Ini juga dihitung sebagai pendapatan operasi dibagi dengan pendapatan.

Sebuah perusahaan dengan margin operasi 0,30 akan terlihat lebih menguntungkan daripada yang memiliki margin 0,03. Margin operasi 0,30 berarti bahwa untuk setiap rupiah pendapatan, sebuah perusahaan memiliki 30 sen tersisa setelah biaya operasi ditutup. Dengan kata lain, perusahaan menggunakan 70 sen dari setiap uangnya dalam penjualan bersih untuk membayar variabel atau biaya operasinya.

Analisis Teknikal Saham

Metode kedua analisis saham adalah analisis teknikal. Analisis ini memfokuskan pada studi tindakan pasar di masa lalu untuk memprediksi pergerakan harga masa depan.

Seorang analis teknikal menganalisis pasar keuangan secara keseluruhan dan terutama berkaitan dengan harga dan volume, serta faktor permintaan dan penawaran yang menggerakkan pasar.

Grafik adalah alat utama bagi seorang analis teknis karena menunjukkan ilustrasi grafis dari tren saham dalam periode waktu yang ditentukan. Sebagai contoh, dengan menggunakan grafik, seorang analis teknis dapat menandai area tertentu sebagai level support atau resistance.

Level support ditandai dengan posisi terendah sebelumnya di bawah harga perdagangan saat ini, dan penanda resistensi ditempatkan pada tertinggi sebelumnya di atas harga pasar saat ini dari saham.

Penembusan di bawah level support akan menunjukkan tren bearish terhadap analisis saham, sementara penembusan di atas level resistance akan membawa pada prospek bullish.

Analisis saham secara teknikal hanya efektif ketika tren harga yang dianalisis dipengaruhi oleh pasokan dan kekuatan permintaan. Ketika faktor-faktor luar terlibat dalam pergerakan harga, menganalisis saham menggunakan analisis ini mungkin tidak berhasil.

Contoh faktor, selain pasokan dan permintaan, yang dapat mempengaruhi harga saham seperti pembagian saham, merger, pengumuman dividen, gugatan class action, kematian CEO perusahaan, serangan teroris, skandal akuntansi, perubahan manajemen, perubahan kebijakan moneter , dll.

Analisis fundamental dan teknikal dapat diterapkan salah satunya atau bersamaan. Beberapa analis menggunakan kedua metode analisis tersebut, sementara yang lain tetap menggunakan salah satu.

Menggunakan analisis saham untuk sektor dan pasar adalah metode penting untuk menciptakan strategi investasi terbaik untuk pertumbuhan portofolio seseorang.

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail