Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp98.375.000
+0.96%
Ethereum (ETH)
Rp3.115.536
0%
Litecoin (LTC)
Rp809.331
+0.34%
DigitalCash (DASH)
Rp2.374.773
+2.13%
Monero (XMR)
Rp1.598.594
+1.1%
Nxt (NXT)
Rp920
+0.15%
Ethereum Classic (ETC)
Rp146.677
+0.21%
Dogecoin (DOGE)
Rp69
ZCash (ZEC)
Rp1.869.125
+2.42%
Bitshares (BTS)
Rp1.519
+2.2%
DigiByte (DGB)
Rp375
+0.74%
Ripple (XRP)
Rp7.013
0%
BitcoinDark (BTCD)
Rp247.121
+0.48%
PeerCoin (PPC)
Rp14.058
CraigsCoin (CRAIG)
Rp19
+0.48%

Memahami Analisis Teknikal Perdagangan Sekuritas

0 108

Dalam perdagangan seperti saham dan sekuritas lainnya, salah satu cara yang digunakan untuk mendapatkan peluang dari trading adalah dengan analisis teknis atau yang lebih dikenal dengan analisis teknikal. Berikut penjelasan lebih lengkap mengenai analisis teknikal.

Apa itu Analisis Teknikal

Analisis teknis atau analisis teknikal adalah alat trading yang digunakan untuk mengevaluasi sekuritas dan mengidentifikasi peluang perdagangan dengan menganalisis statistik yang dikumpulkan dari aktivitas perdagangan, seperti pergerakan harga dan volume.

Tidak seperti analis fundamental yang mencoba mengevaluasi nilai intrinsik sekuritas. Analis teknikal fokus pada grafik pergerakan harga dan berbagai alat analitis untuk mengevaluasi kekuatan atau kelemahan sekuritas.

Penjelasan lebih lanjut tentang Analisis Teknikal

Analis teknikal melihat aktivitas perdagangan masa lalu dan perubahan harga sekuritas. Bagi sebagian trader, indikator ini lebih baik menganalisis pergerakan harga masa depan sekuritas daripada nilai intrinsik dari sekuritas.

Analisis teknikal dibentuk dari konsep-konsep dasar yang diperoleh dari Teori Dow, sebuah teori tentang pergerakan pasar perdagangan yang berasal dari tulisan-tulisan awal Charles Dow.

Dua asumsi dasar dari Teori Dow yang mendasari semua analisis teknis, yaitu:

  1. diskon harga pasar setiap faktor yang dapat mempengaruhi harga sekuritas
  2. pergerakan harga pasar tidak sepenuhnya acak tetapi bergerak dalam pola dan tren yang dapat teridentifikasi yang berulang dari waktu ke waktu

Asumsi Dasar Analisis Teknikal

Asumsi bahwa harga mendiskon semuanya pada dasarnya berarti harga pasar sekuritas pada suatu titik waktu tertentu secara akurat mencerminkan semua informasi yang tersedia. Oleh karena itu, merepresentasikan nilai wajar yang sebenarnya dari sekuritas.

Asumsi ini didasarkan pada gagasan bahwa harga pasar selalu mencerminkan jumlah total pengetahuan dari semua pelaku pasar.

Asumsi dasar yang mendasari analisis teknis lainnya yaitu gagasan bahwa perubahan harga tidak acak. Mengarah pada keyakinan analis teknis bahwa tren pasar, baik jangka pendek dan jangka panjang, dapat diidentifikasi. Hal ini memungkinkan trader untuk mendapatkan keuntungan dari investasi terkait dengan tren yang ada.

Bagaimana Analisis Teknikal ini Digunakan?

Analisis teknis digunakan untuk mencoba memperkirakan pergerakan harga hampir semua instrumen yang dapat diperdagangkan yang umumnya tunduk pada kekuatan penawaran dan permintaan, seperti saham, obligasi, futures dan forex.

Bahkan, analisis teknis dapat dilihat hanya sebagai studi tentang kekuatan penawaran dan permintaan sebagaimana tercermin dalam pergerakan harga pasar suatu sekuritas. Hal ini paling sering diterapkan pada perubahan harga. Akan tetapi, beberapa analis juga dapat melacak selain harga, seperti volume perdagangan atau bunga.

Selama bertahun-tahun, berbagai indikator teknikal telah dikembangkan oleh para analis dalam upaya untuk secara akurat meramalkan pergerakan harga di masa depan. Beberapa indikator difokuskan terutama untuk mengidentifikasi tren pasar saat ini, termasuk area support dan resistance.

Sementara yang lain fokus pada penentuan kekuatan tren dan kemungkinan kelanjutannya. Indikator teknikal yang umum digunakan seperti trendlines, moving averages dan indikator momentum seperti indikator moving average convergence divergence (MACD).

Analis teknis menerapkan indikator teknis melalui grafik dengan beragam kerangka waktu (time frame). Para trader jangka pendek dapat menggunakan grafik mulai dari kerangka waktu satu menit hingga kerangka waktu per jam atau empat jam. Sementara itu, trader menganalisis pergerakan harga untuk jangka panjang yang diteliti dari grafik harian, mingguan, atau bulanan.

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail