Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp94.893.892
-0.29%
Ethereum (ETH)
Rp3.166.644
-8.03%
Litecoin (LTC)
Rp832.315
-2.12%
DigitalCash (DASH)
Rp2.743.270
Monero (XMR)
Rp1.688.685
+0.29%
Nxt (NXT)
Rp1.031
-2.82%
Ethereum Classic (ETC)
Rp163.576
+3.94%
Dogecoin (DOGE)
Rp88
+4.3%
ZCash (ZEC)
Rp1.978.311
-2.04%
Bitshares (BTS)
Rp1.647
-3.6%
DigiByte (DGB)
Rp358
-2.64%
Ripple (XRP)
Rp6.747
0%
BitcoinDark (BTCD)
Rp252.100
-6.69%
PeerCoin (PPC)
Rp16.088
-0.7%
CraigsCoin (CRAIG)
Rp18
-0.27%

Penjelasan Tentang Margin Laba (Profit Margin)

0 136

Setiap bisnis yang beroperasi, baik itu entitas perusahaan maupun lainnya, selalu terkait dengan margin laba (profit margin). Untuk mengetahui lebih detail tentang hal tersebut, berikut ulasannya.

Apa itu Margin Laba (Profit Margin)

Profit margin / margin keuntungan / margin laba adalah rasio profitabilitas yang dihitung sebagai pendapatan bersih dibagi dengan pendapatan. Atau laba bersih dibagi dengan penjualan.

Pendapatan bersih atau laba bersih dapat ditentukan dengan mengurangi semua biaya perusahaan, termasuk biaya operasi, biaya material (termasuk bahan mentah) dan biaya pajak, dari total pendapatannya.

Margin laba dinyatakan sebagai persentase dan mengukur berapa banyak dari setiap dolar penjualan yang sebenarnya disimpan perusahaan dalam pendapatan. Dengan demikian, profit margin 20% berarti perusahaan memiliki laba bersih $ 0,20 untuk setiap dolar dari total pendapatan yang diperoleh.

Meskipun ada beberapa jenis margin laba – termasuk “margin laba kotor,” “margin operasi” (atau “margin laba operasi”) “margin laba sebelum pajak,” dan “net margin” (atau “margin laba bersih”) – istilah “margin laba” juga sering digunakan hanya untuk mengacu pada net margin.

Metode penghitungan margin laba ketika istilah digunakan dengan cara ini dapat diwakili dengan rumus berikut:

Margin Laba = Penghasilan Bersih / Penjualan Bersih (pendapatan)

Atau, rumus profit margin lebih lengkap telah kami jelaskan sebelumnya.

Jenis lain dari profit margin memiliki cara berbeda dalam menghitung laba bersih sehingga dapat memecah pendapatan perusahaan dengan cara yang berbeda dan untuk tujuan yang berbeda.

Profit margin serupa tetapi berbeda dari istilah “persentase laba,” yang membagi laba bersih pada penjualan dengan harga pokok penjualan. Ini untuk membantu menentukan jumlah laba yang dihasilkan perusahaan dalam menjual barangnya, daripada jumlah laba yang diperoleh perusahaan, membuatnya relatif terhadap total pengeluarannya.

Penjelasan lebih lanjut tentang Profit Margin

Jarang sekali angka-angka di perusahaan (seperti pendapatan atau pengeluaran) menunjukkan banyak hal tentang profitabilitas perusahaan. Melihat pendapatan perusahaan sering kali tidak menceritakan keseluruhan bisnis perusahaan.

Penghasilan yang meningkat itu bagus, tetapi peningkatan tidak berarti bahwa margin laba perusahaan meningkat.

Misalnya, pendapatan Perusahaan A untuk satu tahun adalah $ 1 juta, dan total pengeluarannya adalah $ 750.000. Ini akan menghasilkan profit margin 25% ($ 1M – $ 0,75M / $ 1M = $ 0,25M / $ 1M = 0,25 = 25%).

Jika, selama tahun berikutnya, pendapatannya meningkat menjadi $ 1,25 juta, dan pengeluaran meningkat menjadi $ 1 juta. Maka, margin labanya adalah 20% ($ 1,25M – $ 1M / $ 1,25M = $ 0,25M / $ 1,25M = 0,20 = 20%). Meskipun pendapatan meningkat, margin laba Perusahaan A berkurang karena biaya meningkat lebih cepat daripada pendapatan.

Dengan cara yang sama, peningkatan atau penurunan pengeluaran perusahaan tidak selalu menunjukkan bahwa profit margin perusahaan meningkat atau memburuk.

Anggaplah bahwa pendapatan dan pengeluaran Perusahaan B dalam satu tahun adalah $ 2 juta dan $ 1,5 juta, masing-masing, menghasilkan margin keuntungan 25%. Tahun berikutnya perusahaan melakukan beberapa restrukturisasi, mengurangi pengeluarannya dengan menghilangkan lini produk, dan dengan demikian mengurangi total pendapatan.

Jika pendapatan dan pengeluaran Perusahaan B pada tahun kedua sekarang adalah $ 1,5 juta dan $ 1,2 juta, maka margin keuntungannya sekarang adalah 20%. Meskipun Perusahaan B dapat memotong biaya secara substansial, margin labanya menurun karena pendapatan menurun lebih cepat daripada pengeluarannya.

Pada tingkat yang belum sempurna, profit margin yang rendah dapat diartikan bahwa profitabilitas perusahaan tidak terlalu aman. Jika perusahaan dengan margin keuntungan rendah mengalami penurunan dalam penjualan, marjin laba akan menurun lebih jauh. Hal ini mengarah ke margin laba yang sangat rendah, netral, atau bahkan negatif.

Marjin laba yang rendah juga dapat mengungkapkan hal-hal tertentu tentang industri tempat perusahaan beroperasi atau tentang kondisi ekonomi yang lebih luas.

Misalnya, jika margin laba perusahaan rendah. Hal ini dapat mengindikasikan bahwa perusahaan tersebut memiliki penjualan yang lebih rendah daripada perusahaan lain dalam industri (pangsa pasar yang rendah).

Atau, dapat juga dikatakan bahwa industri tempat perusahaan beroperasi itu sendiri sedang menurun. Mungkin karena berkurangnya minat konsumen (atau meningkatnya popularitas dan / atau bisnis alternatif). Kondisi lain juga bisa diakibatkan oleh masa atau resesi ekonomi yang sulit.

Margin laba dapat juga menunjukkan hal-hal tertentu tentang kemampuan perusahaan untuk mengelola pengeluarannya. Pengeluaran tinggi relatif terhadap pendapatan (yaitu margin laba yang rendah) dapat menunjukkan bahwa perusahaan sedang berjuang untuk menjaga biayanya tetap rendah. Mungkin saja karena masalah manajemen. Ini merupakan indikasi bahwa biaya harus berada di bawah kendali yang lebih baik.

Pengeluaran tinggi dapat terjadi karena berbagai alasan. Diantaranya, perusahaan memiliki terlalu banyak persediaan (relatif terhadap penjualannya), terlalu banyak karyawan, dan beroperasi dalam ruang yang terlalu besar sehingga membayar terlalu banyak dalam bentuk sewa.

Di sisi lain, profit margin yang lebih tinggi menunjukkan perusahaan yang lebih menguntungkan yang memiliki kontrol lebih baik atas biayanya, dibandingkan dengan pesaingnya.

Margin keuntungan juga dapat menerangi aspek-aspek tertentu dari strategi penetapan harga perusahaan. Misalnya, profit margin yang rendah dapat menunjukkan bahwa suatu perusahaan kurang menguntungkan barangnya.

Batasan Margin Keuntungan

Meskipun profit margin adalah rasio yang bermanfaat dan populer untuk mengukur profitabilitas perusahaan, seperti metrik atau rasio keuangan, ada batasan tertentu untuk term ini.

Memang, margin laba bisa sangat berguna untuk membandingkan perusahaan. Akan tetapi, seseorang hanya boleh menggunakan profit margin untuk membandingkan perusahaan dalam industri yang sama, dan idealnya dengan model bisnis serupa.

Perusahaan di berbagai industri mungkin memiliki model bisnis dan aliran pendapatan yang sangat berbeda, sehingga mereka juga memiliki margin keuntungan yang sangat berbeda. Ini bisa membuat perbandingan umumnya tidak berarti.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan yang menjual barang-barang mewah mungkin sering memiliki persentase keuntungan yang tinggi pada barang-barangnya. Tetapi di sisi lain, memiliki persediaan rendah dan overhead yang relatif rendah, memperoleh pendapatan sedang sambil mempertahankan margin laba yang tinggi.

Seorang produsen barang kebutuhan pokok, mungkin memiliki persentase laba yang rendah sementara memiliki persediaan dan overhead yang relatif tinggi. Ini terjadi karena kebutuhan akan tenaga kerja yang lebih besar dan lebih banyak ruang. Perusahaan konsumen, kemudian, dapat memiliki pendapatan yang sangat tinggi sementara memiliki margin laba yang relatif rendah.

Margin laba juga tidak terlalu berguna ketika mempertimbangkan perusahaan yang kehilangan uang, karena mereka tidak memiliki keuntungan.

Variasi Profit Margin

Ada beberapa variasi margin keuntungan yang digunakan investor dan analis untuk mengukur lebih banyak (atau lebih sedikit) elemen spesifik dari laba perusahaan.

Salah satu variasi tersebut adalah marjin laba kotor. Margin ini membagi laba kotor (pendapatan dikurangi harga pokok penjualan termasuk tenaga kerja, bahan dan overhead) dengan pendapatan yang diperoleh. Variasi ini datang dengan batasan-batasan tertentu, seperti manajemen yang mungkin sering memiliki kontrol kecil atas biaya bahan.

Dalam hal ini margin laba kotor kurang bermanfaat untuk menentukan kualitas manajemen. Selain itu, industri tanpa proses produksi tidak memiliki atau sedikit biaya penjualan. Marjin laba kotor paling berguna ketika mempertimbangkan perusahaan yang benar-benar menghasilkan barang.

Salah satu variasi margin laba yang populer adalah marjin laba operasi, yang membagi laba operasi (pendapatan dikurangi penjualan, biaya umum dan administrasi) berdasarkan pendapatan.

Investor dan analis mungkin sering menggunakan margin laba sebelum pajak, yang membagi laba sebelum pajak (pendapatan tanpa dikurangi biaya pajak) oleh pendapatan.

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail