Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp14.088
-0.26%
Rp15.543
-0.44%
Rp17.525
-0.25%
Rp130
-0%
Rp9.642
-0.07%
Rp3.756
-0.27%
Rp1.986
+0.11%
Rp10.241
-0.23%
Rp10.606
-0.09%
Rp14.148
-0.08%
Rp8.928
+0.04%

Cara Menghitung Profit Kotor (Gross Profit)

0 753

Dalam menjalankan bisnis baru, salah satu konsep keuangan terpenting yang perlu dipelajari adalah bagaimana cara menghitung profit / laba kotor (gross profit). Ulasannya sebagai berikut.

Alat yang bisa digunakan dalam mempertahankan laba kotor bisnis Anda adalah markup.

Cara Menghitung Profit / Laba Kotor sebagai berikut:

Laba Kotor = Penjualan – Harga Pokok Penjualan

Dalam memahami laba kotor (gross profit), sangat penting untuk mengetahui dengan baik perbedaan antara biaya tetap dan biaya variabel. Biaya variabel adalah hal-hak yang berubah berdasarkan jumlah produk yang dibuat / dikeluarkan sebagai akibat langsung dari proses produksi produk.

Biaya variabel meliputi:

  • Bahan-bahan yang digunakan
  • Tenaga kerja langsung
  • Pengemasan
  • Kargo
  • Gaji pengawas pabrik
  • Utilitas untuk pabrik atau gudang
  • Beban penyusutan untuk peralatan produksi
  • Mesin

Sedangkan untuk biaya tetap umumnya lebih statis. Yang termasuk dalam biaya tetap, diantaranya:

  • Pengeluaran kantor seperti persediaan, utilitas, telepon untuk kantor, dll.
  • Gaji dan upah staf kantor, tenaga penjualan, petugas, dan pemilik
  • Pajak gaji dan tunjangan karyawan
  • Iklan, promosi, dan biaya penjualan lainnya
  • Asuransi
  • Pengeluaran otomatis untuk tenaga penjualan
  • Biaya profesional
  • Sewa.

Biaya variabel dicatat sebagai harga pokok penjualan. Biaya tetap dihitung sebagai biaya operasional (kadang-kadang disebut penjualan dan biaya administrasi umum).

Laba kotor dinyatakan dalam jumlah uang sedangkan margin laba kotor dinyatakan sebagai persentase. Margin ini sama pentingnya untuk dilacak karena memungkinkan Anda untuk mengawasi tren profitabilitas.

Ini sangat penting karena banyak bisnis mengalami masalah keuangan dengan peningkatan laba kotor yang bertepatan dengan penurunan margin laba kotor.

Cara menghitung margin profit / laba kotor dihitung sebagai berikut:

Laba / Penjualan Kotor = Margin Laba Kotor

Ada dua cara utama bagi Anda untuk meningkatkan margin laba kotor. Pertama, Anda dapat menaikkan harga. Kedua, Anda dapat mengurangi biaya untuk memproduksi barang-barang. Tentu saja, keduanya lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Peningkatan harga dapat menyebabkan penjualan turun. Jika penjualan turun terlalu jauh, Anda mungkin tidak menghasilkan cukup uang laba kotor untuk menutupi biaya operasional.

Kenaikan harga dibutuhkan analisis yang sangat hati-hati dari tingkat inflasi, faktor kompetitif, dan penawaran dan permintaan dasar untuk produk yang diproduksi.

Metode kedua untuk meningkatkan margin laba kotor adalah dengan menurunkan biaya variabel untuk menghasilkan produk. Ini dapat dicapai dengan mengurangi biaya bahan atau membuat produk lebih efisien.

Diskon volume adalah cara yang baik untuk mengurangi biaya material. Semakin banyak bahan yang Anda beli dari pemasok, semakin besar kemungkinan mereka menawarkan diskon kepada Anda.

Cara lain untuk mengurangi biaya material adalah menemukan pemasok yang lebih murah. Namun, Anda mungkin mengorbankan kualitas jika barang yang dibeli di bawah standar harga pasar.

Apakah Anda memulai bisnis manufaktur, grosir, ritel atau layanan, Anda harus selalu mencari cara untuk memberikan produk atau layanan secara lebih efisien.

Namun, Anda juga harus menyeimbangkan masalah efisiensi dan kualitas untuk memastikan bahwa keduanya selalu seimbang.

Mari kita lihat laba kotor ABC Clothing Inc. sebagai contoh cara menghitung profit / laba kotor.

  • Pada Tahun 1, penjualan adalah $ 1 juta dan laba kotor adalah $ 250.000, menghasilkan margin laba kotor 25 persen ($ 250.000 / $ 1 juta).
  • Pada Tahun 2, penjualan adalah $ 1,5 juta dan laba kotor adalah $ 450.000, menghasilkan margin laba kotor 30 persen ($ 450.000 / $ 1,5 juta).

Jelas bahwa ABC Clothing tidak hanya menghasilkan lebih banyak uang laba kotor di Tahun 2, tetapi juga margin laba kotor yang lebih tinggi. Perusahaan entah menaikkan harga, menurunkan biaya material variabel dari pemasok atau menemukan cara untuk memproduksi pakaiannya lebih efisien (yang biasanya berarti lebih sedikit jam kerja per produk yang diproduksi).

ABC Clothing melakukan pekerjaan yang lebih baik di Tahun 2 mengelola markup pada produk pakaian yang diproduksi.

Banyak pemilik bisnis sering bingung ketika menghubungkan markup dengan margin laba kotor. Keduanya saling terkait karena kedua perhitungan berurusan dengan variabel yang sama.

Perbedaannya adalah bahwa margin laba kotor diperhitungkan sebagai persentase dari harga jual, sedangkan markup diperhitungkan sebagai persentase dari biaya penjual.

Markup dihitung sebagai berikut:

(Harga Jual – Biaya Produksi) / Biaya Produksi = Persentase Markup

Mari kita hitung markup untuk ABC Clothing pada Tahun 1:

($ 1 juta – $ 750.000) / $ 750.000 = 33,3%

Sekarang, mari hitung markup untuk ABC Clothing pada Tahun 2:

($ 1,5 juta – $ 1,05 juta) / $ 1,05 juta = 42,9%

Mungkin menghitung markup untuk satu tahun penuh untuk sebuah bisnis sangat sederhana. Tetapi, menggunakan alat markup yang berharga ini setiap hari untuk meningkatkan harga, lebih rumit.

Perhitungan markup pada angka tahun lalu membantu memahami posisi bisnis dan memberi tolak ukur untuk kesuksesan. Akan tetapi, menghitung markup pada pekerjaan individu akan memengaruhi bisnis ke depan dan seringkali dapat membuat perbedaan dalam menjalankan operasi yang menguntungkan.

Referensi Tambahan: Wikipedia

Loading...
Sumber www.entrepreneur.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.