PortalInvestasi.com
Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

5 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Mulai Investasi Real Estate

0 22

Selalu ada banyak mimpi tentang gagasan untuk menghasilkan banyak uang dari investasi real estate. Akan tetapi, ada beberapa hal yang seringkali diabaikan oleh investor saat mulai berinvestasi di bidang ini. Berikut 5 poin yang perlu diketahui oleh investor sebelum benar-benar melakukan investasi real estate.

Ada banyak cerita sukses dari melakukan investasi real estate, seperti menghasilkan keuntungan hingga ratusan juta. Dan, cerita sukses dalam menghasilkan keuntungan ini menjadi semacam penyemangat bagi banyak investor untuk ikut masuk di dunia investasi real estate.

Anda sedikit berinvestasi ke dalam properti / real estate, kemudian ditinggalkan dan lambat laun menghasilkan banyak uang saat nilai properti meningkat. Nah, masuk akal kan? Ini cukup menarik karena real estate / properti merupakan aset fisik. Sebagian besar investor mengenal rumah, apartemen, kondotel, dll.

Sebelum Anda tersedot ke dalam skema investasi real estate terbaru, tarik napas dalam-dalam dan buka mata Anda terhadap fakta-fakta tentang investasi real estate ini.

  • Real Estate Tidak Seperti Pasar Saham

Sayangnya, konsep waktu pembelian Anda di bursa saham, saat pasar rendah dan menjual saat pasar tinggi, dan terjebak dalam hype pasar tidak selalu dapat diterjemahkan ke dalam arena pasar real estate / properti.

Real estate / properti dapat menguntungkan jika kita lebih sabar. Properti akan tumbuh nilainya dari waktu ke waktu, tidak dalam semalam. Anda membayar begitu banyak biaya saat menjual properti yang bahkan jika Anda menghasilkan sedikit keuntungan dari ekuitas built-up, Anda membayar banyak saat menjualnya.

Bergantung pada waktu penyelesaian dan berapa kali melakukan ini, Anda bisa membuang uang untuk biaya yang bisa Anda investasikan dengan lebih baik.

  • Real Estate Merupakan Investasi Berdaya Ungkit (Leveraged Investment)

Konsepnya sederhana, investasi dengan leverage menggunakan uang pinjaman untuk diinvestasikan dan menyilangkan jari Anda untuk mendapatkan hasil yang lebih besar lagi.

Inilah masalahnya: ketika leverage tersebut bekerja, Anda melipatgandakan keuntungan. Tapi bila tidak, hal itu bisa menjadi sangat buruk: Anda memperbesar kerugian.

Ingat ketika nilai properti / real estate jatuh ke posisi terendah di tahun 2008? Beberapa peminjam berakhir tragis: saldo cicilan mereka berada di atas nilai propertinya.

Leverage dalam investasi real estate tidak inheren baik atau buruk, tapi berisiko. Apakah Anda merasa nyaman untuk mengambil risiko ekstra dengan modal yang Anda investasikan?

  • Membatasi Kemampuan Diversifikasi Anda

Pertama, lihatlah aset Anda. Berapa banyak yang telah disisihkan untuk masa pensiun? Bagaimana dengan investasi tambahan, rencana pendidikan, tujuan finansial jangka panjang lainnya? Berapa banyak uang tambahan yang dapat dibawa setiap bulan, yang dapat dihemat?

Sekarang jawablah ini: Seberapa banyak Anda ingin mengurangi investasi dengan prioritas tinggi untuk dimasukkan ke dalam transaksi real estate?

Orang-orang yang cenderung berinvestasi dalam proposisi real estat yang menggoda menempatkan jumlah yang tidak proporsional dari kekayaan mereka di bidang real estate. Semua kegembiraan dapat dengan mudah menyebabkan taruhan yang terpusat dan leverage di bidang real estat.

Setiap individu harus berinvestasi sesuai dengan alokasi aset yang tepat untuk mereka berdasarkan tujuan, toleransi risiko, dan horison waktu mereka. Jika Anda memiliki rumah sendiri dan memiliki 5% portofolio Anda yang didedikasikan untuk investasi properti melalui reksa dana, Anda memiliki banyak eksposur real estat. Jangan menjadikan real estat menjadi taruhan terkonsentrasi secara tidak disengaja.

  • Kurangnya Likuiditas

Likuiditas adalah kata besar untuk menggambarkan seberapa cepat Anda bisa mendapatkan uang. Sayangnya, real estat dianggap sebagai aset kurang likuid karena lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menjual properti tersebut.

Jika Anda menginvestasikan terlalu banyak kekayaan di bidang real estat, Anda mungkin akan kebingungan jika sedang membutuhkan dana cepat.

  • Pasar Real Estate Tinggi

Tidak seperti lima tahun yang lalu ketika pasar perumahan perlahan pulih dari resesi pada tahun 2008, nilai rumah saat ini cukup tinggi. Itu berita bagus untuk Anda jika membeli rumah di mana saja antara tahun 2008-2012, tapi tidak hebat jika Anda ingin masuk investasi real estate pada detik ini.

Jika ada pertumbuhan di tahun-tahun mendatang, mungkin akan tidak terlalu drastis seperti tahun-tahun yang akan datang.

Apa yang dapat disimpulkan?

Pasar saham bisa membingungkan. Ini entitas aneh ini, yang tampaknya dikendalikan oleh faktor yang tidak diketahui, dan anehnya banyak orang keluar. Real estate, di sisi lain, bisa dilihat dan disentuh. Masuk akal.

Anda dapat melihat faktor apa yang menambah nilai rumah, dan untuk itu, Anda merasakan kontrol. Tapi kenyamanan palsu tidak sama dengan ketenangan pikiran.

Jangan terpikat pada apa yang disebut skema real estate sekali seumur hidup tanpa memahami risikonya. Bangkitlah di atas hype, didik diri sendiri dan membangun kekayaan yang lebih cerdas.

Sumber Tulisan: www.investopedia.com

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.
Loading...