Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

10 Kebiasaan Investor Properti Sukses yang Patut Ditiru

0 22

Properti telah lama dianggap sebagai investasi yang sehat. Perdagangan yang besar dan pengelolaan properti komersial dan residensial, hanyalah dua dari sekian banyak cara yang dapat dilakukan investor untuk mendapatkan keuntungan dari properti. Akan tetapi diperlukan kecerdasan tertentu untuk menjadi sukses di arena kompetitif ini. Setidaknya, berikut beberapa kebiasaan para investor properti sukses yang dapat dicontoh.

Sementara itu, beberapa universitas menawarkan kursus dan program yang secara khusus menguntungkan investor real estat, gelar bukanlah prasyarat untuk mendapatkan keuntungan dari investasi properti. Apakah seorang investor memiliki gelar atau tidak, ada karakteristik tertentu yang dimiliki oleh investor real estat umumnya.

Investor properti sukses itu pada umumnya memiliki kebiasaan berikut.

#1 Memperlakukan Investasi sebagai Bisnis

Penting bagi seorang investor properti sukses untuk menjalani aktivitasnya di bidang properti sebagai sebuah bisnis dalam rangka membangun dan mencapai tujuan jangka pendek dan panjang.

Sebuah rencana bisnis memungkinkan investor properti sukses untuk tidak hanya mengidentifikasi tujuan, tetapi juga menentukan tindakan yang dapat dilakukan yang mengarah pada pencapaiannya.

Rencana bisnis juga memungkinkan investor untuk memvisualisasikan gambaran besar, yang membantu mempertahankan fokus pada tujuan dibandingkan kemunduran kecil.

Investasi properti dapat menjadi rumit dan kompleks, dibutuhkan perencanaan yang solid agar investor tetap terorganisir dan dalam tugasnya.

#2 Mengetahui Pasarnya dengan Baik

Investor properti sukses memperoleh pengetahuan mendalam tentang pasar properti yang mereka pilih. Semakin investor memahami pasar tertentu, semakin berkualitas dia akan membuat keputusan bisnis yang baik.

Mengikuti tren saat ini, termasuk perubahan dalam kebiasaan belanja konsumen, tingkat hipotek, dan tingkat pengangguran, memungkinkan investor cerdas untuk mengambil keputusan saat ini dan merencanakan masa depan.

Familiar dengan pasar tertentu memungkinkan investor untuk memprediksi kapan tren akan berubah, menciptakan peluang yang menguntungkan.

#3 Mempertahankan Standar Etika Tinggi

Agen real estat berpegang pada aturan dan standar masing-masing dari setiap kantor keagenannya. Di sisi lain, kecuali mereka terkait dengan organisasi berbasis keanggotaan, dan selama mereka beroperasi dalam batas-batas hukum, investor real estat biasanya tidak membutuhkan praktik-praktik yang beretika.

Meskipun ada keuntungan dari hal ini, sebagian besar investor properti sukses mempertahankan standar etika yang tinggi.

Karena investasi properti melibatkan secara aktif orang lain, reputasi investor cenderung jauh jangkauannya. Konsekuensi bagi investor yang kurang beretika adalah dapat merusak bisnis, terutama dalam jangka panjang.

Investor properti sukses tahu bahwa lebih baik melakukan bisnis secara adil, daripada melihat apa yang dapat mereka lakukan.

#4 Mengembangkan Fokus atau Niche

Karena ada begitu banyak cara untuk berinvestasi dalam real estat, penting bagi investor untuk mengembangkan fokus untuk mendapatkan kedalaman pengetahuan yang penting untuk menjadi sukses.

Hal ini melibatkan belajar segala sesuatu tentang jenis investasi tertentu – apakah itu properti komersial, dll – dan menjadi percaya diri di arena itu. Meluangkan waktu untuk mengembangkan tingkat pemahaman ini merupakan bagian integral dari kesuksesan jangka panjang dari seorang investor.

Setelah pasar tertentu dikuasai, investor dapat pindah ke area tambahan. Investor yang cerdas tahu bahwa lebih baik melakukan satu hal dengan baik daripada lima hal dengan buruk.

#5 Berusaha untuk Melayani Pelanggan dengan Baik

Referensi menghasilkan porsi yang cukup besar dari bisnis bagi investor real estat, jadi sangat penting bagi investor untuk memperlakukan orang lain dengan hormat. Termasuk mitra bisnis, rekanan, klien, penyewa, dan siapa saja yang memiliki hubungan bisnis dengan investor.

Investor properti yang sukses sangat piawai dalam layanan pelanggan, khususnya dengan memperhatikan detail, mendengarkan dan menanggapi keluhan dan kekhawatiran, dan mewakili bisnis mereka dengan cara yang positif dan profesional.

#6 Tetap Terdidik / Berilmu

Seperti halnya bisnis apa pun, sangat penting untuk tetap mengikuti perkembangan hukum, peraturan, terminologi, dan tren yang membentuk basis bisnis investor properti. Mempertahankan apa yang telah dimiliki / dikerjakaan saat ini, tetapi dapat dilihat sebagai investasi di masa depan bisnis.

Investor yang ketinggalan berisiko tidak hanya kehilangan momentum dalam bisnis mereka, tetapi juga konsekuensi hukum jika hukum diabaikan. Investor properti yang berhasil meluangkan waktu dan berusaha untuk tetap terdidik, beradaptasi dengan perubahan peraturan atau tren ekonomi.

#7 Memahami Risikonya

Mereka yang memilih untuk berinvestasi di pasar saham atau futures dibanjiri dengan banyak sekali peringatan mengenai risiko inheren yang terlibat dalam investasinya. Berinvestasi di pasar saham atau futures berisiko; artinya seseorang dapat kehilangan banyak uang.

Investor real estat Greenhorn, bagaimanapun, lebih mungkin dibombardir dengan iklan yang mengklaim sebaliknya – bahwa mudah untuk menghasilkan uang dalam properti.

Investor properti yang berhati-hati memahami risiko yang terkait dengan bisnis – tidak hanya dalam hal penawaran real estat, tetapi juga implikasi hukum yang terlibat – dan menyesuaikan bisnisnya untuk mengurangi risiko.

#8 Bekerjasama dengan Akuntan Profesional

Pajak merupakan bagian signifikan dari pengeluaran tahunan investor properti. Memahami undang-undang perpajakan saat ini bukanlah hal yang mudah, dan mengambil waktu yang lama.

Investor properti sukses selalu menggunakan layanan dari akuntan yang berkualitas dan bereputasi untuk menangani hal-hal seperti pajak.

Biaya yang terkait dengan akuntan bisa jadi tidak seberapa jika dibandingkan dengan penghematan yang didapatkan dengan menggunakan seorang profesional di bidangnya.

#9 Menemukan Bantuan saat Dibutuhkan

Investasi real estat adalah rumit, dan membutuhkan banyak keahlian dalam bisnis yang menguntungkan. Mempelajari bisnis dan prosedur hukum menantang bagi seseorang yang mencoba melakukannya sendiri.

Investor properti sukses sering kali mengaitkan sebagian dari keberhasilan mereka dengan orang lain – baik itu mentor, pengacara, akuntan, atau teman yang mendukung.

Daripada mempertaruhkan waktu dan uang untuk menyelesaikan masalah yang sulit, para investor yang sukses tahu bahwa itu sepadan dengan biaya tambahan untuk mendapatkan bantuan ketika mereka membutuhkannya, dan merangkul keahlian orang lain.

#10 Membangun Jaringan

Jaringan dapat memberikan dukungan penting, dan menciptakan peluang bagi investor properti yang baru maupun yang sudah berpengalaman.

Kelompok rekanan ini dapat terdiri dari mentor terpilih, mitra bisnis, klien, atau organisasi nirlaba yang memiliki minat sama di bidang properti. Suatu jaringan memungkinkan investor untuk menantang dan mendukung satu sama lain. Selain itu, dapat membantu secara signifikan dalam memajukan karir seseorang melalui pengetahuan bersama dan peluang baru.

Karena banyak investasi real estat bergantung pada pembelajaran berbasis pengalaman daripada pada pengetahuan buku. Investor properti yang cerdas memahami pentingnya membangun jaringan.

Kesimpulan

Meskipun ada banyak materi pemasaran yang mengklaim bahwa berinvestasi di properti itu merupakan cara mudah untuk menjadi kaya. Sebenarnya ini adalah bisnis yang menantang yang membutuhkan keahlian, perencanaan, dan fokus.

Selain itu, karena bisnis properti berputar di sekitar orang, investor mendapat keuntungan dalam jangka panjang jika bekerja dengan integritas dan menghormati klien serta rekan.

Meskipun terlalu sederhana jika hanya ingin menikmati laba jangka pendek, mengembangkan bisnis investasi properti yang dapat bertahan lama membutuhkan keterampilan dan usaha tambahan. Baik berfokus pada bangunan apartemen atau properti komersial, para investor properti sukses memiliki setidaknya 10 kebiasaan di atas.

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda terjaga kerahasiaannya.

sepuluh − 9 =

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.