Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp14.093
-0.18%
Rp15.617
-0.2%
Rp18.249
-0.4%
Rp130
-0.21%
Rp9.587
+0.05%
Rp3.758
-0.17%
Rp2.005
-0.26%
Rp10.352
-0.13%
Rp10.618
-0.24%
Rp14.212
-0.31%
Rp9.049
-0.01%

5 Faktor Lokasi Properti yang Bagus

"Lokasi, lokasi, lokasi" adalah mantra umum di bidang properti.

0 214

Dalam booming properti, investor akan menuntut hampir semua properti yang dapat hits di pasar. Ini sangat bagus saat berlangsung. Akan tetapi, saat booming tersebut berakhir, pembeli properti yang memilih lokasi properti terbaik mulai merasakan propertinya terdepresiasi pada tingkat yang jauh lebih lambat. Perbedaan ini sebagian besar merupakan hasil dari lokasi properti.

“Lokasi, lokasi, lokasi” adalah mantra umum di bidang properti. Dan itu saran bagus – kecuali satu hal: kebanyakan orang tidak tahu apa artinya ini.

“Lokasi properti yang bagus” bisa berarti hal yang berbeda bagi orang yang berbeda. Namun, ada juga faktor subjektif yang menentukan nilai properti (rumah).

Bergantung pada kebutuhan dan preferensi pribadi, Anda mungkin tidak bisa membeli rumah dengan semua faktor ini. Bagaimanapun juga, rumah bisa berarti lebih besar daripada sekedar sebuah investasi.

Namun, jika suatu saat Anda hendak membeli properti baru, ingatlah faktor-faktor berikut ini:

  • Sentralitas

Bagian kota mana yang Anda pilih untuk tinggal, niscaya akan mempengaruhi seberapa banyak Anda membayar rumah / properti tersebut. Tanah adalah komoditas yang terbatas. Sehingga kota-kota yang sangat maju dan terikat dari sejumlah besar pertumbuhan tambahan, seperti Jakarta, cenderung memiliki harga lebih tinggi daripada kota-kota yang memiliki terlalu banyak ruang untuk berkembang.

Misalnya, banyak komunitas pinggiran kota yang dijuluki “daerah kumuh” oleh banyak media karena sejumlah besar rumah tidak berpenghuni sehingga daerah tersebut telah rusak parah.

Dalam kebanyakan kasus, daerah kumuh ini terjadi sebagai akibat dari pertumbuhan penduduk. Ketika kota-kota yang luas mengalami eksodus populasi, daerah-daerah terpencil yang cenderung paling banyak mengalami penurunan nilai properti.

  • Lingkungan

Lingkungan yang menarik bagi Anda sebagian besar akan menjadi pilihan pribadi yang utama. Namun, lingkungan yang benar-benar hebat akan memiliki beberapa faktor kunci: aksesibilitas, penampilan dan fasilitas. Lingkungan mungkin juga menentukan ukuran tempat rumah Anda dibangun.

Dalam hal aksesibilitas, Anda harus mencari lingkungan yang terletak di dekat rute utama kota dan yang memiliki lebih dari satu titik masuk. Akses ke dan dari tempat kerja adalah bagian penting bagi banyak orang saat ini. Sehingga sebuah rumah dengan akses yang mudah akan lebih diminati daripada yang terpencil dan hanya bisa diakses dengan satu rute.

Tampilan lingkungan juga penting. Pohon besar, lansekap dan ruang hijau atau komunitas terdekat cenderung diminati. Anda juga bisa menilai popularitas lingkungan berdasarkan berapa lama rumah di daerah itu cenderung bertahan di pasar. Jika omset cepat naik, Anda bukan satu-satunya yang menganggap ini adalah tempat yang diinginkan untuk dijalani.

Lingkungan yang bagus juga harus mencakup fasilitas penting seperti toko kelontong, toko dan restoran. Kebanyakan orang sering ke tempat yang nyaman. Jika membutuhkan jarak yang jauh untuk mendapatkan tempat hiburan yang nyaman, hal ini cenderung membuat lokasi rumah Anda kurang menarik.

Sekolah adalah kemudahan penting lainnya. Bahkan, jika Anda tidak berencana untuk memiliki anak, jika Anda ingin menjual rumah, hal ini merupakan yang seringkali dilihat oleh seorang calon pembeli rumah. Jarak dari sekolah dan kualitas sekolah berperan penting dalam konteks ini.

  • Pengembangan

Bukan hanya menyajikan fasilitas yang penting, tapi juga pengembangan masa depan. Rencana pengembangan untuk sekolah, rumah sakit, transportasi umum atau infrastruktur publik lainnya dapat secara dramatis memperbaiki nilai properti di wilayah tersebut.

Pengembangan komersial juga dapat meningkatkan nilai properti. Saat Anda ingin membeli sebuah rumah / properti, cobalah untuk mengetahui apakah ada pengembangan publik, komersial atau perumahan baru yang direncanakan dan pertimbangkan bagaimana penambahan ini dapat mempengaruhi keinginan wilayah sekitar.

  • Lokasi Strategis

Hal berikutnya yang perlu diperhatikan adalah di mana lokasi properti (rumah) tersebut berada. Dalam hal ini, ada beberapa hal yang harus diperhatikan.

Misalnya, jika rumah berada di jalan yang sibuk, Anda mungkin akan mendapatkannya dengan harga lebih rendah, tapi juga akan sulit menjualnya. Hal yang sama juga berlaku untuk rumah yang berdiri di samping atau dekat dengan properti komersial, seperti toko atau pompa bensin.

Atau, rumah di jalan-jalan yang mendapatkan lalu lintas parkir yang tidak biasa dan mobil yang diparkir, seperti di dekat gereja atau perkumpulan komunitas. Inilah sebabnya mengapa sejumlah besar rumah di lokasi semacam itu disewakan.

  • Kondisi Rumah Seperti Apa Bukanlah Masalah

Misalkan, Anda telah mempersempit pilihan ke dua rumah yang berdiri berdampingan di lingkungan yang bagus. Sebuah rumah membutuhkan perbaikan dan renovasi, namun memiliki lokasi strategis.

Rumah satunya dalam kondisi prima tapi tidak berada di lokasi strategis. Harga kedua rumah itu serupa. Mana yang Anda pilih? Inilah salah satu aspek perburuan rumah yang mengejutkan banyak orang. Dalam kebanyakan kasus, rumah dengan lokasi yang tepat / strategis adalah investasi yang lebih baik.

Mengapa? Rumah Anda adalah aset yang terdepresiasi. Strategisnya lokasi akan mempertahankan nilainya (atau mungkin menghargai) relatif terhadap rumah. Andaikan, Anda menghancurkan kedua rumah tersebut, rumah yang berada di lokasi strategis akan terjual lebih menguntungkan.

Jadi, jika bisa, pilih yang lebih besar, bentuknya lebih baik dan berada di lokasi properti yang strategis dibandingkan tampilan rumah yang lebih bagus.

Rumah yang kurang menarik selalu bisa diperbarui, ditambahkan atau diganti sama sekali sementara lokasi tidak dapat diubah.

Sebenarnya, lokasi tidak sepenuhnya subjektif. Hal ini dapat disandarkan pada seperangkat kriteria yang cukup statis. Jadi, ketika Anda hendak membeli properti (rumah) baru, pastikan lingkungan sekitar tidak hanya diinginkan oleh Anda.

Sumber Tulisan: www.investopedia.com dan diterjemahkan oleh tim PropertiRumah.id | Marketplace jual beli sewa properti rumah apartemen lahan.

Loading...
Sumber www.investopedia.com