Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp50.853.000
+1.71%
Ethereum (ETH)
Rp1.328.789
0%
Litecoin (LTC)
Rp362.175
DigitalCash (DASH)
Rp970.275
Monero (XMR)
Rp645.325
Nxt (NXT)
Rp407
Ethereum Classic (ETC)
Rp57.464
Dogecoin (DOGE)
Rp31
ZCash (ZEC)
Rp828.904
Bitshares (BTS)
Rp546
DigiByte (DGB)
Rp129
Ripple (XRP)
Rp4.506
0%
BitcoinDark (BTCD)
Rp127.744
PeerCoin (PPC)
Rp8.081
CraigsCoin (CRAIG)
Rp10

Bitcoin Vs Ethereum: Dibuat dengan Tujuan Berbeda

0 49

Salah satu cryptocurrency yang menarik perhatian bagi investor adalah Ethereum. Ini terjadi sejak diumumkan kali pertama oleh Vitalik Buterin pada 2014 lalu di Konferensi Bitcoin Amerika Utara. Bagaimana perbandingan Bitcoin vs Ethereum itu sendiri? Berikut ulasannya.

Konsekuensi logis dari popularitas yang menanjak dari Ethereum adalah mulai dibandingkan dengan mata uang virtual yang pertama, Bitcoin. Sangat penting bagi investor untuk mengetahui dengan baik tentang persamaan dan perbedaan Bitcoin vs Ethereum itu sendiri.

Bitcoin vs Ethereum

Mata uang kripto pertama, Bitcoin, terlahir pada tahun 2008 yang memperkenalkan ide revolusioner oleh Satoshi Nakamoto yang sangat misterius. Bitcoin menawarkan janji biaya transaksi yang lebih rendah daripada mekanisme pembayaran online tradisional dan dioperasikan oleh otoritas terdesentralisasi, tidak seperti mata uang yang dikeluarkan pemerintah. Pastinya, tidak ada fisik Bitcoin, hanya saldo yang terkait dengan kunci publik dan pribadi.

Selama bertahun-tahun ini, penerimaan konsep mata uang virtual telah meningkat di antara regulator dan badan pemerintah. Meskipun bukan merupakan media pembayaran atau penyimpanan nilai yang diakui secara formal, tetapi konsep ini telah berhasil menempatkan niche untuk dirinya sendiri. Selain itu, terus hidup berdampingan dalam sistem keuangan meskipun secara teratur diteliti dan diperdebatkan.

Teknologi Blockchain

Upaya untuk memahami Bitcoin lebih dekat menghasilkan penemuan blockchain, teknologi yang ada dibaliknya. Blockchain bukan hanya topik terpanas di dunia fintech, melainkan juga merupakan teknologi yang banyak dicari di berbagai industri.

Blockchain adalah ledger publik dari semua transaksi dalam sistem tertentu yang pernah dijalankan. Ini terus berkembang sebagai blok yang ditambahkan ke dalamnya. Blok tersebut ditambahkan ke blockchain secara linier, urutan kronologis melalui kriptografi, memastikannya tetap berada di luar kekuatan manipulator.

Blockchain berdiri sebagai catatan tamper-proof dari semua transaksi di jaringan, dapat diakses oleh semua peserta. Blockchain menawarkan kesempatan untuk beroperasi dengan biaya lebih rendah dengan kesesuaian regulasi yang lebih besar, mengurangi risiko, dan meningkatkan efisiensi.

Mengenal Ethereum

Teknologi Blockchain digunakan untuk membuat aplikasi yang tidak hanya mendukung mata uang digital. Aplikasi semacam ini sering disebut sebagai Crypto 2.0, Blockchain 2.0 atau bahkan Bitcoin 2.0.

Diluncurkan pada tahun 2015, Ethereum adalah platform perangkat lunak terdesentralisasi terbesar dan terbuka yang memungkinkan SmartContracts dan Aplikasi Terdistribusi (ĐApps) untuk dibangun dan dijalankan tanpa downtime, penipuan, kontrol atau interferensi dari pihak ketiga.

Ethereum bukan hanya platform tetapi juga bahasa pemrograman (Turing) yang berjalan di blockchain. Platform ini membantu pengembang untuk membangun dan mempublikasikan aplikasi terdistribusi.

Aplikasi potensial Ethereum sangat luas dan berjalan pada token cryptographic-nya, Ether. Pada tahun 2014, Ethereum meluncurkan pra-penjualan untuk Ether yang mendapat respon luar biasa. Ether seperti kendaraan untuk bergerak di platform Ethereum dan dicari oleh pengembang yang ingin mengembangkan dan menjalankan aplikasi di dalam Ethereum.

Ether digunakan secara luas untuk dua tujuan, yang pertama diperdagangkan sebagai pertukaran mata uang digital laiknya cryptocurrency lain. Yang kedua digunakan di dalam Ethereum untuk menjalankan aplikasi dan bahkan untuk memonetisasi pekerjaan.

Ether dapat digunakan untuk “mengkodifikasikan, mendesentralisasikan, mengamankan dan memperdagangkan apa saja.” Salah satu proyek besar di sekitar Ethereum adalah kemitraan Microsoft dengan ConsenSys.

Kemitraan tersebut menawarkan “Ethereum Blockchain as a Service (EBaaS) pada Microsoft Azure sehingga perusahaan klien dan pengembang dapat memiliki lingkungan pengembang blockchain tunggal berbasis cloud.”

Bitcoin Vs Ethereum

Meskipun Bitcoin dan Ethereum didukung oleh prinsip ledger dan kriptografi terdistribusi, keduanya berbeda dalam banyak hal teknis. Sebagai contoh, bahasa pemrograman yang digunakan oleh Ethereum adalah Turning sedangkan Bitcoin dalam bahasa berbasiskan stack.

Perbedaan lainnya adalah waktu blok (transaksi Ethereum dikonfirmasi dalam detik dibandingkan dengan menit untuk Bitcoin) dan build dasarnya (Ethereum menggunakan ethash sementara Bitcoin menggunakan algoritma hash yang aman, SHA-256).

Namun, dari sudut pandang umum, Bitcoin dan Ethereum berbeda dalam tujuannya. Bitcoin dibuat sebagai alternatif untuk uang biasa dan dengan demikian merupakan media transaksi pembayaran dan penyimpan nilai.

Di sisi lain, Ethereum dikembangkan sebagai platform yang memfasilitasi kontrak dan aplikasi peer-to-peer melalui kendaraan mata uangnya sendiri. Meskipun Bitcoin dan Ether keduanya merupakan mata uang digital, tujuan utama Ether bukanlah untuk menetapkan dirinya sebagai alternatif pembayaran (tidak seperti Bitcoin) tetapi untuk memfasilitasi dan memonetisasi kerja Ethereum untuk memungkinkan pengembang membangun dan menjalankan aplikasi terdistribusi (ĐApps).

Kesimpulan

Ethereum adalah kemajuan berdasarkan prinsip blockchain yang mendukung Bitcoin. Akan tetapi, kemunculan Ethereum dengan tujuan bukan untuk bersaing dengan Bitcoin. Namun, popularitas dan kapitalisasi pasar yang meningkat dari Ether membuatnya bersaing dengan semua cryptocurrency, terutama dari perspektif perdagangan.

Saat ini, market cap Ether (ETH) lebih dari Ripple dan Litecoin, meskipun jauh di belakang Bitcoin (BTC). (Baca Juga: 5 Mata Uang Kripto Terbaik Berdasarkan Market Cap)

Secara keseluruhan, Bitcoin dan Ethereum adalah versi yang berbeda penggunaan teknologi blockchain dan dibuat untuk membangun dirinya sendiri, didorong oleh tujuan yang berbeda.

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail