Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp94.893.892
-0.29%
Ethereum (ETH)
Rp3.166.644
-8.03%
Litecoin (LTC)
Rp832.315
-2.12%
DigitalCash (DASH)
Rp2.743.270
Monero (XMR)
Rp1.688.685
+0.29%
Nxt (NXT)
Rp1.031
-2.82%
Ethereum Classic (ETC)
Rp163.576
+3.94%
Dogecoin (DOGE)
Rp88
+4.3%
ZCash (ZEC)
Rp1.978.311
-2.04%
Bitshares (BTS)
Rp1.647
-3.6%
DigiByte (DGB)
Rp358
-2.64%
Ripple (XRP)
Rp6.747
0%
BitcoinDark (BTCD)
Rp252.100
-6.69%
PeerCoin (PPC)
Rp16.088
-0.7%
CraigsCoin (CRAIG)
Rp18
-0.27%

Siapa dan Bagaimana Menentukan Harga Bitcoin?

Bitcoin adalah aset yang fluktuatif. Bagaimana penentuan harganya?

0 79

Bitcoin adalah salah satu fenomenal abad ini, walaupun nilai dan harganya sangat fluktuatif. Ketika mata uang digital ini pertama kali diluncurkan, Bitcoin tidak memiliki harga resmi sama sekali karena tidak ada yang menjualnya dengan dolar AS. Siapa dan bagaimana sebenarnya menentukan harga Bitcoin tersebut?

Ketika bursa pertukaran pertama mulai muncul, harga mulai beranjak naik. Dimulai kecil, sekitar 6 sen, dan tidak mencapai satu dolar sampai sekitar Februari 2011. Lalu, melonjak pada bulan Juni, mencapai sekitar $ 22, dan kemudian jatuh kembali lagi, berkisar di bawah $ 20 untuk sisa tahun tersebut.

Tidak sampai Februari 2013, Bitcoin benar-benar mulai lepas landas. Harga BTC ini mulai mendaki dengan cepat, mencapai lebih dari $ 140 pada bulan April, dan kemudian mencapai $ 1000 pada bulan Desember tahun itu. Tidak heran para spekulator sangat tertarik dengan cryptocurrency.

Tapi siapa yang menentukan harga Bitcoin tersebut? Mengapa harganya selalu berayun-ayun?

Ada banyak faktor penyebabnya. Sebelumnya, kami sudah mengulasnya secara khusus tentang faktor-faktor penyebab mengapa nilai dan harga bitcoin yang tidak stabil.

Pastinya, harga Bitcoin tidak ditentukan oleh siapa pun secara khusus. Harganya diatur oleh pasar, dan untuk membuatnya lebih kompleks, ada banyak variasi harga. Hari ini, mungkin saja Anda mencari harga bitcoin di Google, dan mendapatkan informasi di sekitaran $6.222. Namun, berselancar ke Indeks Harga Bitcoin populer seperti CoinDesk, mungkin harganya berbeda. Lalu, jelajahi Winkdex, indeks harga bitcoin yang dioperasikan oleh si kembar Winklevoss, maka ditemukan angka yang berbeda pula.

Pertanyaannya, mengapa bisa berbeda?

Sebagian alasannya adalah perbedaan tersebut terjadi karena perbedaan sumber datanya. Bitcoin tidak pernah diperdagangkan di satu tempat. Sebaliknya, mata uang kripto ini diperdagangkan di beberapa bursa yang berbeda, yang semuanya diatur oleh pertukaran pada satu waktu.

Indeks mengumpulkan harga dari beberapa bursa dan yang keluar rata-ratanya. Akan tetapi, tidak semua indeks menggunakan pertukaran data yang sama. Dan dalam hal apa pun, Anda tidak dapat memperdagangkan bitcoin melalui situs indeks ini – yang mereka lakukan hanyalah mengumpulkan informasi harga.

Jika Anda ingin membeli dan menjual bitcoin, Anda harus memilih bursa pertukaran khusus yang akan memiliki harga rata-rata. Jadi, harga bitcoin berfluktuasi saat itu, tergantung dimana Anda mendapatkan datanya.

Likuiditas

Harga bitcoin juga sangat fluktuatif. Ini sebagian karena likuiditas, yang merupakan jumlah bitcoin mengalir melalui pasar pada waktu tertentu.

Jika orang-orang memperdagangkan banyak aset tertentu sepanjang waktu, maka semakin sulit bagi satu orang untuk menggeser harga itu dalam satu arah. Anggap saja sebagai aliran air; jika Anda ingin mengalihkan aliran kecil dengan meletakkan beberapa papan kayu di jalan, Anda bisa mewujudkannya. Tetapi jika Anda ingin mengalihkan aliran air di sungai, Anda tentu akan kesulitan.

Dengan mata uang fiat seperti dolar AS dan pound Inggris, orang berdagang bitcoin dengan volume besar setiap harinya. Bitcoin yang volumenya relatif kecil, justru berkebalikan. Artinya, satu atau beberapa peristiwa dapat membuat perbedaan yang lebih besar. Peristiwa seperti apa yang dapat menggerakkan harga BTC ini?

Peristiwa yang Dapat Menentukan Harga Bitcoin

Pasar bisa jadi ketakutan oleh banyak faktor. Sebagai contoh, jika pemerintah negara maju membiarkan slip yang tidak pasti tentang cara mengatur bitcoin, seperti yang terjadi dengan China, maka hal tersebut dapat menyebabkan harga jatuh.

Hal yang sama bisa terjadi dengan peristiwa kriminal. Ketika situs perdagangan narkoba Silk Road – yang menggunakan bitcoin sebagai mata uangnya – ditutup, harga bitcoin anjlok.

Ada juga faktor lain yang mempengaruhi harga bitcoin. Ketersediaan stok bitcoin yang memang terbatas dan dapat diprediksi. Kepemilikan bitcoin tidak terdistribusi secara merata.

Beberapa raksasa bitcoin memiliki harta yang sangat besar. Dikombinasikan dengan kurangnya likuiditas, membuatnya mudah bagi orang untuk memanipulasi pasar.

Dalam beberapa kasus, harga dapat didorong oleh trader besar yang menjual bitcoin dalam volume yang tinggi. Salah satu trader itu, yang dijuluki bearwhale, pernah mengobrak-abrik harga bitcoin di pasaran di waktu tertentu.

Lalu, apa artinya ini bagi strategi perdagangan bitcoin Anda? Hati-hati.

Bitcoin adalah aset yang sangat berisiko tinggi, dan bahkan trader yang paling berpengalaman pun dapat kehilangan uang dalam pasar yang sangat tidak stabil dan mudah berubah. Bitcoin bukan cara teraman untuk meningkatkan potensi penghasilan pensiun Anda.

Loading...

Sumber www.thebalance.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail