Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp14.150
-0.25%
Rp15.945
-0.01%
Rp18.141
-0.5%
Rp128
-0.42%
Rp10.069
-0.51%
Rp3.771
-0.24%
Rp2.089
-0.23%
Rp10.416
-0.19%
Rp10.663
-0.66%
Rp14.060
-0.24%
Rp9.707
-0.54%

Memahami Bitcoin Cash (BCH) dan Teknologinya

0 52

Salah satu ‘saudara’ dekat dari cryptocurrency populer, Bitcoin, yaitu Bitcoin Cash (BCH). Mari mengenal tentang mata uang digital ini lebih dekat.

Pengertian Bitcoin Cash

Bitcoin Cash (BCH) merupakan cryptocurrency yang dibuat pada bulan Agustus 2017. Krypto ini muncul dari fork Bitcoin Classic. Keunggulan dari BCH dibandingkan Bitcoin adalah peningkatan pada ukuran blok sehingga memungkinkan lebih banyak transaksi yang diproses.

Penjelasan Lebih Lanjut tentang Bitcoin Cash (BCH)

Sejak meluncur pertama kalinya, Bitcoin terus menghadapi tekanan dari anggota komunitas krypto terkait topik skalabilitas BTC itu sendiri. Secara khusus, ukuran blok – ditetapkan 1 megabyte (MB), atau satu juta byte di tahun 2010, akan berpotensi memperlambat proses transaksi. Hal ini tentunya akan membatasi potensinya sebagai mata uang digital yang terus semakin populer.

Ukuran batasan blok telah ditambahkan ke kode Bitcoin itu sendiri dalam rangka mencegah serangan spam pada jaringan di asat nilai Bitcoin rendah. Nilai Bitcoin telah meningkat secara drastis pada tahun 2015 dan ukuran blok rata-rata sudah mencapai 600 byte. Ini mengakibatkan skenario waktu transaksi yang mengalami penundaan karena lebih banyak blok yang tercapai.

Untuk mengatasi hal tersebut, selama bertahun-tahun sejumlah proposal telah coba diajukan untuk menangani proses transaksi yang berfokus pada peningkatan ukuran blok. Kode Bitcoin yang tidak dikelola oleh otoritas pusat, maka perubahan pada kode perlu didukung oleh penambang dan developer.

Dilakukan pendekatan yang berbasiskan konsensus sehingga dibutuhkan waktu lama proposal tersebut dapat diselesaikan. Kesepakatan berdampak pada munculnya kelompok terpisah yang membuat teknologi blockchain dengan standar baru, disebut sebagai Fork. Beberapa Fork, seperti Bitcoin Unlimited dan Bitcoin XT telah gagal diadopsi oleh komunitas luas. Sedangkan Bitcoin Cash itu sendiri meluncur pada Agustus 2017 yang merupakan Fork lain dari Bitcoin Classic.

Bitcoin Cash dan Bitcoin Classic itu berbeda karena peningkatan ukuran blok dari 1 MB menjadi 8 MB. Hal ini juga menghapus Segregated Witness (SegWit), yang merupakan penyesuaian kode yang diusulkan untuk dibuat bertujuan membebaskan ruang blok dengan cara menghapus bagian-bagian tertentu dari transaksi.

Tujuan Pembuatan Bitcoin Cash (BCH)

Tujuan utama dari pembuatan BCH ini adalah untuk meningkatkan jumlah transaksi yang dapat diproses. Pendukung dari BCH sendiri berharap bahwa perubahan tersebut dapat membuat BCH bersaing dengan volume transaksi yang bisa ditangani oleh Visa dan Paypal. Ini dilakukan dengan cara meningkatkan ukuran blok.

Dampak lain adanya teknologi baru BCH tersebut yaitu dibutuhkan kekuatan komputer berdaya lebih besar untuk memproses blok skala lebih besar sehingga merugikan bagi penambang kecil. Kritikus khawatir bahwa penggunaan Bitcoin Cash akan berpotensi menyebabkan kekuatan terkonsentrasi di perusahaan besar yang dapat memiliki peralatan lebih baik.

Lawan dari Fork itu sendiri mengkhawatirkan bahwa hal tersebut dapat mengancam konsensus, yang mengarah kepada Bitcoin. Sejumlah kecil perusahaan tertentu dapat mengontrol Bitcoin dan memudahkan pemaksaan perubahan pada komunitas di masa depan.

Momen Hard-Fork yang sukses dari Bitcoin Cash membutuhkan waktu lama bagi individu dan perusahaan untuk menggunakan dan menambang mata uang digital baru tersebut. Banyak yang masih mempertimbangkan untuk menggunakan / membeli BCH sejak masa peluncurannya.

Setelah titik kritis tercapai, kesuksesan dari Bitcoin Cash itu sendiri akan mendorong orang lain untuk mengembangkan koin alternatif (Altcoin)-nya sendiri. Ini menjadikan tekanan tersendiri bagi Bitcoin Cash yang ditempatkan sejajar dengan Bitcoin Classic.

Faktor skalabilitas yang cenderung menjadi bahan utama perdebatan cryptocurrency, developer berfokus pada peningkatkan ukuran blok dan kecepatan proses transaksi.

Meskipun banyak pendukung dari BCH itu sendiri, Bitcoin Cash digunakan dalam pertukaran dengan tingkatan yang jauh lebih rendah daripada Bitcoin. Oleh karena itu, lalu lintas transaksi yang masih rendah, peningkatan ukuran blok belum terlalu diperlukan dalam rangka peningkatan proses transaksi yang lebih cepat dari Bitcoin.

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail