Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Panduan Menetapkan Tujuan Investasi untuk Mencapai Kebebasan Finansial

Tanyakan pada diri sendiri tentang beberapa hal penting sebelum menetapkan tujuan investasi Anda.

0 65

Belajar menetapkan tujuan investasi adalah salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan sebagai investor baru karena membantu melacak hal penting. Seperti posisi finansial yang telah dicapai, posisi keuangan yang ingin dicapai dan kemana uang Anda pergi karena berkaitan dengan keuangan pribadi dan perjalanan menuju kebebasan finansial.

Biasanya, tujuan investasi terbaik tersebut memiliki beberapa kesamaan, diantaranya:

1. Tujuan investasi yang baik dapat diukur

Hal ini berarti tujuan tersebut harus jelas, ringkas, dan pasti. Katakan kepada diri sendiri,

“Saya akan menetapkan tujuan menghemat 500 ribu per minggu”

Itu berguna karena Anda dapat mengevaluasi keuangan dan menentukan apakah berhasil atau tidak. Entah Anda melakukannya, atau tidak, hemat 500 ribu per minggu.

Sebaliknya, mengatakan sesuatu seperti, “Saya akan menetapkan tujuan menghemat lebih banyak uang setiap tahun” agak kurang bermanfaat karena tidak membuat Anda bertanggung jawab.

2. Tujuan investasi yang baik masuk akal dan rasional

Jika Anda mengatakan bahwa ingin meraih 1 Milyar kekayaan bersih pribadi pada usia 40 tahun, Anda dapat menggunakan hal-hal seperti formulasi time value of money untuk menguji apakah tingkat tabungan Anda saat ini sudah mencukupi.

Anda tidak akan sampai di sana jika mengesampingkan 50 juta per tahun antara usia 18 dan 40 pada tingkat pengembalian historis dan dapat diperkirakan secara wajar. Ini berarti Anda perlu mengurangi ekspektasi atau meningkatkan jumlah uang yang dihasilkan setiap tahunnya.

3. Tujuan investasi yang baik sesuai dengan tujuan jangka panjang

Uang adalah alat yang seharusnya ada untuk melayani Anda. Tidak ada lagi. Tidak kurang. Tujuan tunggal uang adalah untuk membuat hidup Anda lebih baik; untuk memberikan hal-hal yang memungkinkan Anda untuk mengalami lebih banyak kebahagiaan dan kegunaan.

Tidakkah Anda memiliki sedikit kebaikan untuk berakhir dengan neraca yang sangat besar jika itu berarti Anda harus mengorbankan semua yang berharga dalam hidup dan akhirnya mati. Meninggalkan hasil kerja Anda untuk ahli waris atau penerima manfaat lainnya yang tidak bertanggung jawab atau yang tidak memiliki rasa terima kasih atas kerja keras yang Anda berikan kepada mereka.

Terkadang, lebih baik memiliki tingkat tabungan lebih rendah dan menikmati perjalanan lebih dari yang seharusnya Anda alami. Caranya adalah dengan memastikan Anda menyeimbangkan keinginan jangka panjang dengan baik dan keinginan jangka pendek dengan cara yang memaksimalkan kebahagiaan.

Tidak ada rumus untuk itu karena hanya Anda yang bisa menentukannya. Sesuaikan pengorbanan Anda setiap bulan dengan tujuan jangka panjang yang telah ditetapkan sebelumnya.

Pertanyaan untuk Diri Sendiri Saat Menetapkan Tujuan Investasi untuk Kebebasan Finansial

Saat Anda duduk dan mulai menyusun tujuan investasi Anda, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut untuk membantu mengklarifikasi beberapa asumsi implisit Anda.

Ini bisa menjadi latihan yang sangat berguna jika Anda sudah menikah. Pasangan tidak sadar bahwa mereka tidak perlu memulainya dari titik awal yang sama dalam hal masalah keuangan.

1. Berapa angka / nominal yang ingin dicapai?

Untuk mencapai kemandirian finansial dari portofolio Anda, berapa penghasilan pasif bulanan yang dibutuhkan jika Anda menarik tidak lebih dari 3-4 persen dari nilai pokok setiap tahun?

Itu adalah jumlah uang yang dibutuhkan jika Anda ingin hidup dari modal tanpa harus menjual waktumu kepada orang lain sambil menikmati standar hidup yang Anda inginkan.

2. Seberapa besar toleransi resiko Anda?

Tidak peduli seberapa sukses Anda atau berapa banyak uang yang dihasilkan, beberapa orang dihubungkan sedemikian rupa sehingga fluktuasi nilai pasar portofolio mereka menyebabkan tingkat kesengsaraan emosional yang luar biasa.

Mereka lebih suka berakhir dengan sedikit uang di masa depan, dan menikmati tingkat investasi yang lebih rendah, tetapi memiliki perjalanan yang lebih mulus. Belajar jujur ​​dengan diri sendiri tentang di mana Anda jatuh pada spektrum itu adalah bagian besar dari kematangan keuangan.

Misalnya, meski bisa menempatkan pada kerugian yang signifikan dalam berbagai kondisi, Anda tidak perlu memiliki saham untuk membangun kekayaan. Ada kelas aset lain yang mungkin sesuai untuk Anda dan itu memiliki kemampuan mereka sendiri untuk melipatgandakan modal sambil membuang dividen, bunga, dan / atau harga sewa.

3. Bagaimana nilai moral dan etika Anda mempengaruhi strategi manajemen portofolio?

Masing-masing dari kita ada sebagai bagian dari dunia. Tindakan dan keputusan kita yang mempengaruhi orang-orang di sekitar kita untuk lebih baik atau lebih buruk.

Bagaimana Anda ingin menginvestasikan uang? Apakah Anda nyaman memiliki saham tembakau? Bagaimana dengan saham di produsen senjata? Apakah Anda memiliki masalah moral dengan memiliki saham di perusahaan minuman keras?

Ketika dorongan datang, Anda perlu memutuskan apa yang dapat dijalani dalam hal menghasilkan pendapatan dan mana yang sebaiknya tidak dipilih.

4. Apakah Anda berencana untuk menghabiskan seluruh uang selama masa hidup atau meninggalkan warisan?

Jika Anda membelanjakan modal, itu berarti Anda akan dapat menikmati tingkat penarikan yang lebih tinggi daripada yang dapat didukung. Jika tidak, Anda akan mendapatkan sedikit potongan arus pendapatan pasif dari kepemilikan, tetapi modal awal harus tumbuh dari waktu ke waktu, asalkan dikelola dengan hati-hati, berfungsi sebagai jumlah yang efektif untuk menghasilkan dana abadi.

Menentukan jawaban yang benar tergantung pada sejumlah pertimbangan, tetapi intinya adalah seseorang akan menghabiskan uang tersebut. Anda perlu memastikan bahwa orang yang ingin melakukannya itu tepat, bahkan jika itu adalah diri sendiri. Lebih jauh lagi, jika Anda meninggalkan uang untuk dinikmati orang lain (warisan), maukah Anda melakukannya secara langsung, tanpa ikatan, atau apakah Anda akan membentuk dana perwalian?

5. Akankah membatasi investasi di negara Anda atau berkembang secara global?

Terlepas dari kekuatan nasionalisme yang telah terjadi, kekuatan globalisasi itu nyata, sangat kuat, dan itu berarti siapa pun yang memiliki akses ke akun broker dapat menjadi pemilik perusahaan di seluruh dunia.

Anda bisa menjadi pekerja baja dan mengumpulkan dividen dari Swiss, Inggris, Jerman, dan Jepang. Anda bisa menjadi guru di Indonesia dan menerima uang dari kepemilikan Anda di Kanada dan Prancis.

Meskipun hal ini menimbulkan risiko tambahan dari hilangnya modal permanen, serta risiko lainnya seperti risiko mata uang dan risiko politik. Hal ini juga menawarkan diversifikasi investasi dan potensi eksposur yang lebih besar terhadap kinerja pasar yang mungkin lebih baik dengan basis risiko yang disesuaikan daripada yang akan tersedia dari portofolio domestik saja.

6. Apa yang memotivasi Anda untuk mencapai kemandirian finansial?

Kebanyakan orang didorong oleh beberapa motivasi utama atau sekunder yang menyebabkan mereka menghimpun modal. Sangat penting bahwa Anda melihat ke dalam diri sendiri dan dengan jujur ​​menjawab pertanyaan, “Mengapa?”. Kenapa menabung? Apa yang membuat Anda ingin berinvestasi daripada menghabiskan atau menyumbangkan uang yang mengalir melalui tangan Anda?

Seringkali, dengan mendapatkan inti pertanyaan itu, Anda dapat merancang portofolio investasi dengan lebih baik untuk mencapai apa pun yang benar-benar dikejar.

7. Apakah Anda secara emosional mampu mengelola portofolio investasi sendiri?

Pertanyaan ini bisa jadi sulit bagi beberapa orang untuk menjawabnya karena mereka merasa jujur ​​dengan diri mereka sendiri berarti mengakui kekurangan pribadi. Itu tidak masuk akal.

Tujuannya adalah untuk mendapatkan apa yang diinginkan dari portofolio investasi Anda, entah bagaimana membuktikan bahwa Anda adalah penguasa alam semesta. Jika kita mengakui bahwa tidak mampu mengelola investasi dan memilih untuk membayar perencana keuangan, itu hal terbaik yang bisa dilakukan.

8. Bagaimana kelas aset yang berbeda berjalan bersama dengan kepribadian dan temperamen Anda?

Kemanusiaan itu beragam. Masing-masing dari kita terhubung dengan cara yang berbeda. Anda memiliki kesukaan dan ketidaksukaan. Hal-hal yang membuat kita bahagia dan hal-hal yang menyebabkan kita tidak bahagia. Sama seperti beberapa orang menyukai daging sapi atau ayam, ada banyak cara untuk dilakukan, dan menginvestasikan uang di dunia ini saat Anda memasuki perjalanan menuju kebebasan finansial.

Pertimbangkan, sejenak, real estat. Real estat telah ada sejak lama sebelum pasar saham muncul. Seiring dengan sistem pinjaman uang, ini adalah salah satu tradisi paling kuno. Anda membeli sebidang properti yang orang lain ingin gunakan. Anda mengizinkan mereka menggunakannya untuk jangka waktu yang telah ditentukan sebelumnya. Ini berdasarkan serangkaian persyaratan dan norma sosial dan budaya yang menjelaskan secara spesifik kesepakatan, dan sebagai gantinya, Anda dibayar uang, yang disebut sebagai uang sewa.

Namun, di antara kewajiban, Anda harus memastikan properti itu tetap sampai pada tingkat yang memadai. Jika Anda mengkhususkan diri pada real estat perumahan, Anda akan mendapatkan telepon kecuali membayar perusahaan pengelolaan real estat untuk menangani masalah tersebut.

Penyewa properti mungkin mengembangkan masalah kecanduan narkoba dan menjual peralatannya. Dia mungkin menjadi penimbun dan menghancurkan begitu banyak properti. Itulah risiko kesepakatan. Masalah potensial tersebut adalah biaya yang harus ditanggung jika ingin menikmati pendapatan properti. Tidak ada cara nyata untuk mengatasinya. Inilah hidup.

9. Berapa lama horizon waktu Anda?

Bahkan jika kelas atau investasi aset tertentu sesuai dengan kepribadian, temperamen, kekayaan bersih, situasi likuiditas, dan preferensi Anda, itu tidak berarti bahwa ini sangat sesuai. Hal ini mengingat horizon waktu sebelum Anda perlu memanfaatkannya untuk likuiditas tidak sejajar.

Sebagai contoh, katakanlah Anda memiliki cadangan $ 100.000 untuk dikelola, tetapi Anda memerlukan uang dalam lima tahun ke depan. Betapapun menariknya kesempatan, jika Anda diberi kesempatan untuk berinvestasi dalam bisnis swasta yang hebat yang tidak memproyeksikan kejadian likuiditas dan tidak membayar dividen, mungkin tidak bijaksana jika Anda melakukan investasi karena kebutuhan investasi tersebut tidak dapat terpenuhi, sebutlah pengembalian ke uang tunai dalam 60 bulan.

Tentu saja, ini hanyalah beberapa hal yang harus dipertimbangkan, tetapi sebaiknya tidak diabaikan. Lakukan dengan benar di awal, buatlah keputusan yang dihitung terhadap tujuan investasi, dan Anda akan mendapati bahwa segala sesuatunya cenderung jauh lebih mudah.

Artikel terjemahan “Setting Investment Goals to Reach Financial Independence” karya Joshua Kennon.

Loading...
Sumber www.thebalance.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda terjaga kerahasiaannya.

dua × 3 =

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.