Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp14.124
-0.08%
Rp16.196
-0.05%
Rp18.144
-0.03%
Rp131
-0.51%
Rp10.157
+0.26%
Rp3.767
-0.12%
Rp2.087
-0.02%
Rp10.432
-0.02%
Rp10.637
+0.01%
Rp14.386
-0.32%
Rp9.629
+0.01%

Penjelasan Tentang Diversifikasi Investasi

0 882

Di dalam bisnis maupun investasi, dikenal dengan istilah diversifikasi. Terkhusus di bidang investasi, sangat penting bagi investor mengetahui tentang diversifikasi sebagai salah satu strategi investasinya. Apa itu diversifikasi investasi? Berikut penjelasannya.

Apa itu Diversifikasi Investasi

Diversifikasi investasi adalah teknik manajemen risiko yang memadukan beragam investasi dalam portofolio. Alasan di balik teknik / strategi ini berpendapat bahwa portofolio yang dibuat dari berbagai jenis investasi akan menghasilkan rata-rata return yang lebih tinggi. Selain itu, memiliki risiko lebih rendah daripada investasi individual yang ditemukan dalam portofolio.

Penjelasan lebih lanjut tentang diversifikasi investasi

Diversifikasi investasi berusaha untuk memperlancar aktivitas risiko yang tidak sistematis dalam portofolio sehingga kinerja positif beberapa investasi menetralisir kinerja negatif investasi lainnya. Oleh karena itu, manfaat diversifikasi hanya berlaku jika sekuritas dalam portofolio tidak berkorelasi sempurna. (Baca lebih lanjut: Pentingnya Diversifikasi dalam Portofolio Investasi)

Studi dan model matematis telah menunjukkan bahwa mempertahankan portofolio terdiversifikasi dengan baik dari 25 sampai 30 saham menghasilkan tingkat pengurangan risiko yang paling efektif. Berinvestasi dalam sekuritas lebih banyak menghasilkan manfaat diversifikasi lebih lanjut, walaupun pada tingkat yang lebih kecil secara drastis.

Manfaat diversifikasi lebih lanjut dapat diperoleh dengan berinvestasi pada sekuritas asing karena mereka cenderung kurang berkorelasi dengan investasi dalam negeri. Misalnya, kemerosotan ekonomi di ekonomi Amerika Serikat mungkin tidak mempengaruhi ekonomi Jepang dengan cara yang sama. Oleh karena itu, jika investasi Jepang memberi investor perlindungan kecil terhadap kerugian akibat penurunan ekonomi Amerika.

Sebagian besar investor non-institusional memiliki anggaran investasi yang terbatas dan mungkin sulit menciptakan portofolio yang beragam. Fakta ini saja bisa menjelaskan mengapa reksadana semakin meningkat popularitasnya. Membeli saham dalam reksadana bisa memberi investor sumber diversifikasi yang murah.

Diversifikasi Investasi dan Exchange-Traded Funds

Sementara reksadana memberikan diversifikasi di berbagai kelas aset, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) memberi akses investor ke pasar sempit seperti komoditas dan permainan internasional yang biasanya sulit diakses.

Seorang individu dengan portofolio $ 100.000 dapat menyebarkan investasi di antara ETF tanpa tumpang tindih. Jika investor agresif ingin membangun portofolio yang terdiri dari ekuitas Jepang, obligasi Australia dan komoditas kapas, investor tersebut dapat membeli saham di iShares MSCI Japan ETF, Indeks Obligasi Pemerintah Vanguard Australia ETF dan iPath Bloomberg Cotton Subindex Total Return ETN.

Kekhususan kelas aset yang ditargetkan dan transparansi kepemilikan memastikan diversifikasi dengan tepat, dan korelasi yang berbeda antara sekuritas dapat tercapai.

Diversifikasi Investasi dan Smart Beta

Strategi smart beta menawarkan diversifikasi dengan melacak indeks yang mendasarinya namun tidak harus menimbang saham sesuai dengan pangsa pasar. Manajer ETF lebih banyak menyaring masalah ekuitas pada portofolio fundamental dan penyeimbang berdasarkan analisis objektif dan tidak hanya ukuran perusahaan.

Sementara itu, portofolio smart beta tidak dikelola, tujuan utamanya menjadi outperformance dari indeks itu sendiri. Sampai dengan Februari 2018, iShares Edge MSCI USA Quality Factor ETF memiliki 125 saham A.S. berukuran besar dan menengah.

Dengan berfokus pada rasio return on equity (ROE), debt-to-equity (D / E) dan bukan semata-mata pangsa pasar, ETF kembali turun 78,8% secara kumulatif sejak awal Juli 2013. Investasi serupa di Indeks S & P 500 tumbuh pesat. sekitar 58%.

Diversifikasi Standar dalam Portofolio Investasi

Manajer finansial (dana) dan investor sering melakukan diversifikasi investasi mereka di seluruh kelas aset dan menentukan berapa persentase portofolio yang akan dialokasikan untuk masing-masing. Hal ini termasuk saham dan obligasi, properti, ETF, komoditas, investasi jangka pendek dan kelas lainnya.

Mereka kemudian akan melakukan diversifikasi antar investasi di dalam kelas aset, seperti dengan memilih saham dari berbagai sektor yang cenderung memiliki korelasi return rendah. Atau dengan memilih saham dengan kapitalisasi pasar yang berbeda. Dalam hal obligasi, investor memilih obligasi korporasi, obligasi pemerintah, obligasi dengan imbal hasil tinggi dan lainnya.

Artikel terjemahan dari ‘Diversification’ di www.investopedia.com

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail