PortalInvestasi.com
Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Memahami Stop Loss Order dalam Trading

0 43

Dalam setiap trading, baik itu saham, forex (valas) atau perdagangan cryptocurrency ada istilah mengenai stop loss order. Apa itu stop-loss order? Berikut penjelasannya lebih detail.

Apa itu ‘Stop Loss Order’

Stop-loss order adalah perintah yang ditempatkan pada broker untuk menjual sekuritas saat mencapai harga tertentu. Stop loss order dirancang untuk membatasi kerugian investor / trader pada posisi tertentu sebagai keamanan.

Meskipun sebagian besar investor / trading mengaitkan stop-loss order dengan long position, tetapi juga dapat melindungi posisi short, dalam hal ini keamanan akan dibeli jika diperdagangkan di atas harga yang ditentukan.

Penjelasan Lebih Lanjut tentang ‘Stop-Loss Order’

Stop loss order menghilangkan emosi dari keputusan perdagangan dan bisa berguna jika seorang trader sedang berlibur atau tidak dapat melihat posisinya. Namun, eksekusi tidak dijamin, terutama dalam situasi dimana perdagangan saham berhenti atau turun (atau naik) dalam harga. Perintah stop-loss juga dapat disebut sebagai “stop order” atau “stop-market order.”

Jika seorang investor menggunakan perintah stop-loss untuk posisi yang panjang, sebuah perintah menjual ke market dipicu ketika perdagangan saham di bawah harga tertentu. Order kemudian diisi pada harga yang tersedia berikutnya.

Jenis order ini bekerja secara efisien di pasar yang teratur. Namun, jika pasar turun dengan cepat, investor mungkin akan mengisi dengan baik di bawah harga stop-loss order mereka.

Contoh Stop-Loss Order

Sebagai contoh, Anda memiliki saham ABC Inc. Saham yang saat ini diperdagangkan pada $ 50, dan ingin melakukan lindung nilai terhadap penurunan yang signifikan. Maka, Anda bisa memasukkan perintah stop-loss untuk menjual saham ABC Anda seharga $ 48.

Jenis stop-loss order ini juga disebut order sell-stop. Jika transaksi ABC di bawah $ 48, stop-loss order Anda terpicu dan dikonversi menjadi order pasar untuk menjual ABC pada harga yang tersedia berikutnya. Jika harga berikutnya jika $ 47,90, saham ABC Anda laku di $ 47,90.

Stop-Loss Order Gapping

Misalkan, saham ABC ditutup pada $ 48,50 dan kemudian melaporkan laba kuartal yang lemah setelah pasar tutup. Jika harga saham melemah dan dibuka pada $ 44,90 pada hari berikutnya, stop-loss order Anda akan dipicu secara otomatis dan saham Anda laku pada harga yang tersedia berikutnya, katakanlah $ 45.

Dalam kasus ini, stop-loss order Anda tidak berjalan seperti yang diharapkan, dan akibatnya kerugian Anda di saham ABC adalah 10% dan bukan 4% yang Anda harapkan saat melakukan stop-loss order.

Harga gapping adalah kelemahan utama dari perintah stop-loss dan alasan mengapa banyak investor berpengalaman menggunakan perintah stop-limit daripada stop-market order. Perintah stop-limit berusaha menjual saham dengan harga batas tertentu – bukan harga pasar – setelah tingkat harga tertentu terlewati.

Meskipun stop-limit order tidak menawarkan solusi yang tepat kepada investor, namun hal itu mengurangi risiko posisi long selling dengan harga yang jauh di bawah stop-market order.

Harga gapping berkurang di pasar yang melakukan trading 24 jam, seperti forex dan cryptocurrency. Investor / trader masih harus sadar bahwa harga bisa turun di bawah atau di atas stop-loss order karena adanya berita makro yang merugikan, atau saat likuiditas rendah.

Sebagai contoh, harga bitcoin dapat lebih rendah dari gap jika regulator mengumumkan pajak baru untuk barang dan jasa yang dibeli dengan menggunakan cryptocurrency. (Baca Lebih Lanjut: Mengapa Harga Bitcoin Tidak Stabil?)

Artikel Terjemahan: www.investopedia.com

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.