Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp14.073
+0.34%
Rp15.482
+0.45%
Rp18.072
+0.21%
Rp130
+0.25%
Rp9.536
+1.12%
Rp3.752
+0.34%
Rp2.005
+0.3%
Rp10.323
+0.36%
Rp10.611
+0.45%
Rp14.227
+0.25%
Rp8.973
+0.72%

Investasi Saham untuk Jangka Pendek vs Jangka Panjang

0 2.393

Ada banyak investor dan trader saham yang memulai investasi saham sebagai sarana untuk menghasilkan uang dengan cepat. Hal ini mungkin, bukan merupakan opsi investasi terbarik bagi orang-orang yang ingin mendapatkan imbalan untuk jangka pendek.

Sebenarnya, pilihan terbaik saat mulai memikirkan untuk investasi saham adalah jika Anda tertarik mengumpulkan dana dalam jangka waktu yang panjang. Sebagai contoh, investasi ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan di masa depan sebagai persiapan di masa pensiun, dan lains sebagainya.

Tetapi yang pasti, pilihan investasi saham untuk jangka pendek dan jangka panjang tetap memiliki risiko yang melekat. Tidak ada yang benar-benar dijamin di pasar saham.

Hari ini, bisa jadi sangat bagus sedangkan keesokan harinya mendapatkan kondisi kurang baik sehingga berpotensi untuk menghasilkan keuntungan besar ataupun kerugian besar.

Namun, dalam opsi berinvestasi di saham untuk tujuan jangka panjang, ditunjukkan menurut statistik bahwa tidak ada portofolio yang berpotensi rugi untuk 20 tahun ke depan di pasar saham. Tingkat pengembalian rata-rata sekitar 10-15 persen dan investor ini memiliki portofolio saham yang terdiversifikasi secara luas.

Untuk tujuan jangka pendek, umumnya pasar saham sangat berisiko. Pastinya, pasar saham akan berfluktuasi naik atau turun dengan cepat. Jika Anda berpikir untuk berinvestasi dalam waktu singkat, maka saham bukanlah pilihan terbaik.

Jika saat ini Anda sedang mendekati usia pensiun, dan sekarang mulai berinvestasi di pasar saham, sebenarnya itu bukanlah pilihan investasi yang baik. Dalam kasus ini, pilihan terbaik sebenarnya adalah berinvestasi untuk melindungi dari inflasi.

Daripada menjatuhkan pilihan pada saham, lebih baik menginvestasikan di portofolio investasi yang lebih stabil seperti obligasi dan instrumen kas lainnya. Pilihan investasi tersebut akan menawarkan keamanan investasi lebih baik dalam jangka pendek dibandingkan saham.

Berapa lama waktu yang dianggap sebagai investasi saham untuk jangka pendek?

Banyak orang beranggapan bahwa jangka pendek berarti kurang dari satu tahun. Hal ini tidak sepenuhnya benar. Dalam konteks investasi saham jangka pendek, pada umumnya untuk waktu 5 tahun atau kurang dan beberapa investor merekomendasikan lebih dari 5 tahun.

Sangat direkomendasikan adalah jika Anda memerlukan dana untuk jangka waktu lima tahun ke depan, maka sebaiknya tidak berinvestasi di saham. Ini perlu dipertimbangkan bagi Anda, terkecuali jika Anda seorang trader saham yang aktif maka investasi jangka pendek lebih cocok.

Sedangkan, jika dana yang digunakan untuk keperluan dana pensiun di masa depan, maka berdagang saham secara aktif tidak disarankan.

Rata-rata downtime untuk beberapa pasar adalah satu tahun. Tetapi, ini terlihat bertahan lebih lama sehingga bagi investor jangka panjang, downtime ini mungkin akan terasa seumur hidup. Tetapi, jika Anda investor jangka pendek, Anda akan kehilangan banyak tergantung dari fluktuasi pasar.

Investasi saham menawarkan banyak peluang bagus namun akan lebih mudah hancur, jika dilakukan dalam jangka waktu pendek. Jika dalam perencanaan finansial Anda sudah menetapkan bahwa dana yang akan diinvestasikan untuk jangka waktu singkat, maka pilihlah opsi investasi yang lebih aman dan terlindungi.

Memang benar bahwa ada potensi mendapatkan keuntungan yang besar, tetapi juga perlu dipertimbangkan risikonya yang cukup tinggi dan kemungkinan Anda kehilangan semuanya.

Loading...