Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp98.101.000
+0.15%
Ethereum (ETH)
Rp3.101.954
0%
Litecoin (LTC)
Rp808.647
-0.1%
DigitalCash (DASH)
Rp2.347.557
0%
Monero (XMR)
Rp1.579.426
-0.12%
Nxt (NXT)
Rp921
+0.21%
Ethereum Classic (ETC)
Rp146.367
+0.07%
Dogecoin (DOGE)
Rp70
+1.43%
ZCash (ZEC)
Rp1.894.330
+0.21%
Bitshares (BTS)
Rp1.518
+0.13%
DigiByte (DGB)
Rp382
+0.52%
Ripple (XRP)
Rp6.970
0%
BitcoinDark (BTCD)
Rp246.433
0%
PeerCoin (PPC)
Rp13.793
-1.88%
CraigsCoin (CRAIG)
Rp19
0%

5 Tips Menjadi Investor yang Lebih Baik dan Sukses

0 93

Belajar mengelola uang dan membangun portofolio investasi dapat menjadi pekerjaan yang sulit bagi banyak investor baru. Jika Anda tertarik untuk berinvestasi, berikut tips menjadi investor yang lebih baik dan sukses.

Bagi sebagian orang, hanya masalah tidak memiliki waktu untuk memberikan perhatian yang tepat terhadap cara berinvestasi dan risiko yang dihadapi dengan tabungan yang dihasilkan dengan susah payah.

Bagi sebagian yang lain, itu disebabkan oleh kurangnya minat dalam investasi, keuangan, dan pengelolaan uang. Orang-orang ini mungkin cerdas, pekerja keras dan bahkan brilian di bidang kehidupan lainnya, tetapi mereka lebih suka melakukan hal lain daripada berbicara tentang angka dan angka.

Orang-orang ini tidak ingin menggali lebih dalam tentang laporan keuangan tahunan, laporan laba rugi , neraca, prospektus reksa dana, atau pernyataan proksi.

Biasanya, permasalahan investasi seputar bagaimana mengelola faktor psikologis seperti temperamen dan reaksi emosional. Terlepas dari niat terbaik dari seorang investor, tanpa diragukan lagi, musuh terburuknya adalah menghancurkan kekayaan melalui keputusan yang didasarkan pada perasaan daripada fakta.

Hal-hal tertentu dapat membantu investor lebih memahami tujuan dan sifat dari proses alokasi modal. Meskipun tips menjadi investor lebih baik ini tidak menjamin hasil, harapannya adalah dengan menyorot dan mendiskusikan beberapa kesalahan umum dan kesalahan yang diabaikan, akan lebih mudah bagi Anda untuk menemukannya di dunia nyata.

Berikut lima tips menjadi investor yang lebih baik dan sukses.

#1 Hindari Berinvestasi dalam Apa pun yang Tidak Pahami

Orang-orang sepertinya melupakan poin mendasar ini jika tidak diingatkan.

  1. Anda tidak perlu berinvestasi dalam investasi khusus apa pun. Jangan biarkan orang lain meyakinkan Anda sebaliknya. Itu uang Anda. Anda tidak hanya memiliki kekuatan untuk mengatakan TIDAK, tetapi hak untuk melakukannya, bahkan jika Anda tidak dapat menjelaskan alasan Anda.
  2. Banyak peluang akan datang dalam hidup. Jangan biarkan rasa takut kehilangan menyebabkan Anda melakukan hal-hal bodoh.
  3. Jika Anda atau orang yang mengelola uang Anda tidak dapat menjelaskan tesis mendasar tentang investasi – di mana dan bagaimana uang itu dihasilkan, berapa banyak Anda membayar untuk aliran uang tunai itu, dan bagaimana uang tunai itu akhirnya akan menemukan jalannya kembali ke saku Anda – maka Anda BUKAN berinvestasi. Anda BERSPEKULASI. Ini mungkin menguntungkan, tetapi hal tersebut adalah permainan berbahaya. Paling tidak, permainan ini terbatas pada bagian kecil yang terisolasi dari portofolio Anda yang tidak melibatkan penggunaan margin.

Sejumlah besar rasa sakit dan penderitaan dapat dihindari ketika tiga prinsip dasar ini dipertimbangkan dengan baik. Jangan mengabaikannya karena prinsip tersebut seperti akal sehat. Seperti Voltaire secara ringkas dan akurat menyatakan, “Akal sehat tidak begitu umum.”

#2 Memahami Nilai Pasar dan Nilai Intrinsik itu Berbeda

Ini tips menjadi investor sukses yang kedua. Bayangkan Anda membeli sebuah properti gedung perkantoran, membayarnya dengan tunai tanpa utang hipotek terhadap properti. Harga akuisisi Anda adalah $ 1 juta. Bangunan ini berada di lokasi yang bagus.

Para penghuninya secara finansial bagus dan terkunci dalam sewa jangka panjang serta perlu dipastikan bahwa uang sewa terus mengalir selama bertahun-tahun. Anda mengumpulkan $ 100.000 setahun dalam arus kas bebas dari gedung properti setelah mencakup hal-hal seperti pajak, pemeliharaan, dan cadangan belanja modal.

Sehari setelah Anda membeli gedung, industri perbankan ambruk. Investor tidak bisa mendapatkan pinjaman hipotek komersial dan akibatnya nilai properti menjadi tertekan. Selama tahun berikutnya, bangunan yang dijual seharga $ 1 juta sekarang hanya bernilai $ 600.000 karena satu-satunya orang yang mampu melakukan akuisisi adalah pembeli tunai.

Tidak ada keraguan dalam skenario ini bahwa jika Anda mencoba menjualnya, kemungkinan nilai pasar properti Anda akan jauh lebih rendah daripada harga yang Anda bayarkan.

Anda mungkin mendapatkan $ 600.000 jika membuangnya di pasar terbuka. Anda mungkin bisa mendapatkan harga yang jauh lebih baik jika mampu dan bersedia untuk membawa hipotek yang dinegosiasikan secara pribadi. Anda secara efektif bertindak sebagai bank untuk pembeli, yang terus mengalihkan sebagian dari pendapatan sewa dalam bentuk bunga pada catatan hipotek setelah menjual bangunan.

Namun, jika Anda mampu memperoleh nilai pasar yang dikutip tentang investasi real estat, Anda akan sangat rugi di atas kertas. Itu akan menjadi brutal.

Untuk investor jangka panjang, hal tersebut tidak terlalu berarti. Investor sejati seperti kata-kata Benjamin Graham, ayah legendaris dari investasi nilai, jarang dipaksa untuk menjual aset mereka.

Sebaliknya, investor NILAI telah menjalankan keuangannya secara cukup konservatif sehingga mereka bertahan meskipun tertekan selama bertahun-tahun. Investor ini masih mendapatkan tingkat pengembalian yang baik ketika diukur sebagai arus kas yang menjadi milik mereka terhadap kepemilikan saham.

Dalam konteks ini, apakah properti Anda dapat memperoleh $ 600.000 atau harga berapa pun di lelang tidak bersifat konsekuensial dibandingkan dengan fakta Anda mengumpulkan $ 100.000 ke dalam arus kas bebas dari kepemilikan Anda. Itu mesin ekonomi. Itu adalah sumber nilai sejati atau intrinsik.

Graham berbicara tentang kebodohan menjadi kesal dalam situasi seperti ini karena itu membuat Anda merasa tertekan secara emosional oleh kesalahan orang lain dalam penilaian.

Artinya, Anda tidak harus mencari harga pasar untuk memberi tahu tentang nilai intrinsik properti tersebut. Anda harus mengetahui nilai intrinsik properti dan dapat mempertahankan penghitungannya dengan menggunakan matematika dasar yang diperkirakan secara konservatif.

Pikirkan harga pasar sebagai sesuatu yang dapat dimanfaatkan jika Anda memilih demikian – tidak lebih, tidak kurang.

Konsep ini tetap berlaku di berbagai kelas aset lainnya. Jika Anda memiliki kondisi berikut:

  • Kepemilikan saham dalam bisnis yang fantastis dengan pengembalian modal yang besar
  • Posisi kompetitif kuat yang membuat sulit untuk tergeser di sektor atau industri tertentu
  • Dewan direksi yang ramah terhadap pemegang saham

Seharusnya tidak menyebabkan Anda tertekan saat menonton kepemilikan saham Anda menurun hingga 50 persen atau lebih di atas kertas.

#3 Belajar Berpikir dalam Ketentuan Net Present Value

Dolar AS bukan hanya dolar AS, dan Rupiah bukan hanya Rupiah. Ini tips menjadi investor yang lebih baik selanjutnya.

Dari sudut pandang sebagai investor, itu adalah daya beli bersih saat ini yang terpenting. Jangan jatuh ke dalam perangkap pemikiran dalam bentuk mata uang nominal. Sebuah bahaya yang diperkenalkan ekonom Irving Fisher dalam mahakarya di tahun 1928, The Money Illusion.

Jika Anda memiliki tagihan $ 100 di saku Anda hari ini, nilai dari $ 100 itu tergantung pada banyak faktor. Jika Anda memiliki rentang waktu yang cukup panjang dan dapat memperoleh tingkat pengembalian yang memuaskan, compounding dapat bekerja dengan sihirnya dan mengubahnya menjadi $ 10.000.

Jika Anda belum makan dalam dua hari, utilitas uang masa depan praktis tidak ada dibandingkan dengan peluang untuk menggunakan uang itu sekarang. Investasi yang sukses adalah tentang membuat pilihan.

Kerangka pembelanjaan Anda dan keputusan investasi dengan cara ini. Uang adalah alat – itu saja. Mengingat hal ini dapat membantu Anda menghindari kesalahan yang dilakukan oleh banyak pria, wanita dan keluarga, mengorbankan hasrat jangka panjang mereka yang sebenarnya untuk keinginan jangka pendek semata.

#4 Berikan Perhatian pada Pajak, Biaya, dan Ketentuan

Poin keempat dalam tips menjadi investor sukses dan lebih baik dengan mempertimbangkan pajak, biaya, dan ketentuan lainnya. Hal-hal kecil penting, terutama seiring waktu karena kekuatan compounding yang telah disebutkan sebelumnya. Ada berbagai macam strategi investasi yang dapat digunakan untuk menyimpan lebih banyak uang hasil jerih payah, termasuk hal-hal seperti penempatan / alokasi aset.

Ada banyak keuntungan pajak yang bisa didapatkan dengan menempatkan pada aset investasi yang berbeda-beda.

Pastikan Anda mempertimbangkan nilai dari apa yang diterima terhadap biaya. Banyak investor yang tidak berpengalaman yang berfokus pada hal-hal seperti rasio biaya dan biaya manajemen dengan mengesampingkan yang lainnya.

Akhirnya, investor ini merugikan diri sendiri jauh lebih banyak dalam hal-hal seperti kesalahan pajak yang bodoh atau eksposur risiko menyakitkan yang menyebabkan rekening investasi mereka rugi.

#5 Jangan Pikirkan Tentang Kinerja Semata Tanpa Mengaitkannya dengan Faktor Risiko

Tips menjadi investor sukses dan lebih baik maka poin ini juga perlu dipertimbangkan. Seperti banyak pengusaha, seorang investor harus juga mempertimbangkan risiko.

Tanda yang sangat berbahaya ketika investor mulai berbicara tentang pengembalian (return) “hebat” tanpa mendiskusikan bagaimana pengembalian tersebut dihasilkan.

Eksposur risiko tempat mengekspos modal Anda, yang diukur bukan oleh volatilitas dalam pasar melainkan harga yang dibayarkan relatif terhadap nilai intrinsik dengan penyesuaian untuk potensi wipeout. Ini adalah rahasia nyata membangun kekayaan dalam jangka panjang.

Salah satu investor paling terkenal di bidang sejarah, sering kali menunjukkan bahwa tidak peduli seberapa besar tingkat pengembalian – jika ada “nol” tunggal dalam perkalian, Anda kehilangan segalanya.

Ini berlaku tidak hanya dalam manajemen investasi portofolio Anda, tetapi dalam manajemen operasi seluruh perusahaan. AIG, sebelumnya adalah salah satu lembaga keuangan terkuat di dunia dan saham blue chip yang paling dihormati, merupakan studi kasus sempurna yang harus dilakukan oleh setiap investor yang serius.

Hal ini dapat disaring ke dalam pedoman berikut:
  1. Bayar investasi Anda secara penuh dan dengan uang tunai.
  2. Hanya beli saham atau obligasi untuk dimiliki dengan senang hati dalam jangka waktu lima tahun ke depan walaupun pasar saham ditutup dan Anda tidak bisa mendapatkan valuasi pasar atas saham tersebut.
  3. Hindari surat berharga yang diterbitkan di sektor, industri, atau lini bisnis tertentu, terutama jika mereka berada di bawah struktur modal.

Hal ini butuh pertimbangan untuk melihat portofolio Anda secara berbeda. Portofolio investasi seharusnya tidak menjadi sumber kegembiraan atau sensasi emosional seperti berspekulasi semata.

Anda perlu menemukan aset-aset besar, membayar harga yang masuk akal untuk aset tersebut, kemudian biarkan selama beberapa dekade untuk mendapatkan imbalan.

Lakukan beberapa diversifikasi sehingga kebangkrutan atau kerusakan yang tidak dapat dihindari dari satu atau lebih komponen di sepanjang jalan tidak menghancurkan Anda. Secara historis, ini adalah kombinasi impian. Meskipun benar bahwa sejarah mungkin tidak terulang, tetapi bagi mereka yang memahami peluang tidaklah sulit berkata bahwa itu mungkin satu-satunya cara cerdas untuk bertindak.

Referensi “5 Tips Menjadi Investor Lebih Baik dan Sukses” dari www.thebalance.com.

Loading...

Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail