Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp14.202
-0.16%
Rp16.193
-0.21%
Rp18.375
-0.36%
Rp130
+0.46%
Rp10.217
-0.49%
Rp3.794
-0.31%
Rp2.095
-0.05%
Rp10.472
-0.14%
Rp10.700
-0.33%
Rp14.291
-0.04%
Rp9.615
-0.53%

Penyewa Properti Bermasalah? Simak Tips Ini

0 45

Memiliki penyewa yang tepat di properti Anda benar-benar dapat membuat perbedaan besar dalam kemampuan Anda untuk sukses dalam memiliki investasi properti sewa. Sementara itu, penyewa yang bermasalah pasti dapat menunjukkan beberapa tanda-tanda peringatan, ada beberapa penyewa bermasalah yang cukup mahir mendapatkan properti di masa lalu. Akibatnya, penting untuk memahami bahwa Anda tidak bisa selalu mengandalkan kesan pertama dari calon penyewa untuk menentukan apakah mereka akan bertanggung jawab dan dapat diandalkan.

Ada beberapa tips yang dapat Anda gunakan. Hal ini untuk menghindari penyewa yang akan menjadi masalah di kemudian hari.

Pertama, calon penyewa diharuskan mengisi permohonan sewa. Aplikasi ini harus secara tertulis dan harus memberikan informasi yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan tentang penyewaan properti. Anda perlu memastikan bahwa selalu mengikuti hukum di Indonesia. Diskriminasi terhadap calon penyewa melanggar hukum dan bisa mendapatkan sedikit kesulitan. Anda tidak diperbolehkan untuk menolak seseorang untuk menyewa properti Anda berdasarkan agama, ras, dll. Dengan mengikuti hukum yang berlaku, pastikan bahwa Anda tidak melanggar hukum diskriminasi.

Selalu pastikan untuk mendapatkan bukti identitas. Ini termasuk melihat foto identifikasi dari setiap calon penyewa yang Anda wawancara. Pada aplikasi sewa, selalu seleksi calon penyewa dengan dokumentasi lengkap, pastikan mereka menuliskan informasi SIM/KTP mereka. Membuat salinan semua dokumentasi tersebut harus dilakukan.

Banyak pemilik properti sewa membuat kesalahan dengan tidak melakukan pemeriksaan latar belakang. Ini adalah kesalahan yang harus dihindari, jika ingin memastikan bahwa Anda menghindari penyewa berpotensi merepotkan. Melakukan pemeriksaan latar belakang memberi kesempatan untuk menentukan apakah ada masalah sebelumnya. Misalnya, menjalankan pemeriksaan latar belakang dapat memberitahu Anda jika penyewa calon memiliki sejarah menghancurkan properti atau melompat-lompat di atas property sewa.

Seiring dengan pemeriksaan latar belakang, Anda juga harus melakukan pemeriksaan kredit. Anda akan perlu untuk mendapatkan izin pemohon untuk melakukan hal ini. Namun, Anda dapat melakukan ini pada aplikasi sewa. Anda juga akan perlu untuk mendapatkan nomor Jaminan Sosial/Kartu Kredit pemohon pada aplikasi untuk menjalankan pemeriksaan kredit.

Referensi juga penting. Pastikan bahwa Anda mendapatkan nama pemilik pemohon sebelumnya sehingga dapat memiliki referansi tentang calon penyewa properti. Hal ini karena tidak semua pemilik membuat laporan kepada pihak berwenang bila ada masalah, sehingga dengan memeriksa dengan pemilik langsung, Anda memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menentukan apakah ada masalah.

Selain itu, meminta referensi karakter. Pastikan bahwa Anda meluangkan waktu untuk benar-benar memeriksa eferensi tersebut. Jika pemohon tidak memberikan referensi yang valid ini adalah cara yang baik untuk mengetahui tentang hal itu dan menolak pemohon.

Akhirnya, pastikan bahwa Anda menyertakan informasi mengenai kode etik di setiap aplikasi sewa. Kode etik harus menyatakan apa yang diharapkan dari penyewa dan memiliki tanda tangan calon penyewa dan tanggal dokumen. Dengan memastikan bahwa harapan tersebut jelas diuraikan di awal, dapat membantu untuk menghindari sejumlah masalah.

Loading...

Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail