PortalInvestasi.com
Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Emosi dalam Berinvestasi Saham. Bagaimana Menyikapinya?

0 28

Manusia adalah makhluk emosional. Kita tidak selalu membuat keputusan secara rasional. Emosi adalah bagian dari kita sebagai investor. Investor mungkin merasa lebih baik terhadap saham pada titik tertentu atau mereka mungkin merasa bahwa memiliki saham berisiko dan menghindarinya dengan segala cara. Bagaimana menyikapi emosi saat berinvestasi saham?

Investor juga mungkin merasa terikat terhadap perusahaan tertentu dan terus memiliki saham perusahaan tersebut tanpa memperhatikan fundamentalnya.

Misalnya, Anda mungkin menyukai mesin pencari Google sehingga Anda memutuskan untuk membeli saham seharga ratusan dolar tanpa melakukan penelitian apa pun. Anda pikir mesin pencari Google jauh lebih baik sehingga membeli saham akan memberi Anda keuntungan, bukan?

Itu kurang tepat. Perlu diingat, kami sini tidak untuk melarang Google sebagai salah satu bagian dalam portofolio investasi Anda. Namun, menganalisis investasi melampaui produk dan perusahaan. Sebagian besar investor dapat mengidentifikasi perusahaan dan produk yang baik. Hal ini cukup mudah. Anda tahu bahwa Mercedes adalah mobil yang lebih baik daripada Ford atau Civic.

Pertanyaan selanjutnya adalah berapa banyak yang harus dibayar untuk Mercedes atau Civic? Ini mengharuskan kita menyingkirkan emosi dalam berinvestasi. Kita sejenak berpikir jernih.

Tentu, Anda ingin memiliki Mercedes dalam hidup Anda. Ini mewah dan memiliki lebih banyak fitur mewah daripada Civic. Tapi, itu tidak berarti Anda harus membayar lebih untuk itu.

Hal ini sama dalam berinvestasi saham.

Google adalah mesin pencari yang bagus, mungkin yang terbaik yang pernah dibuat sejauh ini. Tentu, Anda mungkin membayar lebih untuk Google daripada mesin pencari generik lainnya. Tapi, tolong jangan membayar lebih. Anda berinvestasi saham di perusahaan Google untuk mendapatkan keuntungan darinya bukan karena Anda menyukai produknya.

Jadi, bagaimana kita menghilangkan emosi dari keputusan investasi kita?

Kita tidak bisa menghilangkannya sama sekali tapi tentu saja ada alat yang bisa membantu. Yang pertama adalah menghitung nilai wajar saham biasa yang diinvestasikan. Ada banyak referensi tentang hal ini, tetapi pada dasarnya, nilai wajar investasi bergantung pada arus keuntungan yang dihasilkannya.

Dalam jangka panjang, jika perusahaan A menghasilkan lebih dari perusahaan B, maka perusahaan A akan dihargai lebih dari perusahaan B.

Bagi perusahaan yang berkembang seperti Google, Anda dapat menggabungkan pertumbuhannya dan menghitung nilai wajar dengan pertumbuhan.

Mungkin ini memang bukan solusi terbaik untuk masalah ini. Emosi sulit diabaikan. Hampir semua investor tidak kebal terhadap itu. Akan tetapi, selalu mengikuti emosi, akan menghabiskan banyak uang. Lihat saja investor yang membeli selama puncak NASDAQ pada tahun 2000. Jangan ikuti arus dan tetap fokus pada nilai wajar saham. Anda akan melakukannya dengan sangat baik.

Referensi Tambahan dalam Menangani Emosi saat Berinvestasi Saham, bisa dibaca tulisan Edward Jones disini.

Loading...
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.
Loading...