Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp48.500.000
-4.32%
Ethereum (ETH)
Rp1.259.545
Litecoin (LTC)
Rp340.858
DigitalCash (DASH)
Rp889.490
Monero (XMR)
Rp607.220
Nxt (NXT)
Rp389
Ethereum Classic (ETC)
Rp56.697
Dogecoin (DOGE)
Rp30
ZCash (ZEC)
Rp753.690
Bitshares (BTS)
Rp529
DigiByte (DGB)
Rp115
Ripple (XRP)
Rp4.382
BitcoinDark (BTCD)
Rp121.833
PeerCoin (PPC)
Rp7.682
CraigsCoin (CRAIG)
Rp9

Jadilah Investor Saham, Bukan Spekulan

0 157

Banyak orang ragu berinvestasi di pasar saham karena mereka menganggapnya mirip dengan perjudian. Dengan gejolak ekonomi saat ini, bahkan investor berhenti sejenak untuk mempertimbangkan risiko yang mereka ambil dengan investasinya. Menjadi seorang investor saham tentulah berbeda dengan spekulan.

Gagasan kehilangan uang lebih dari yang didapatkan sebelum pensiun adalah keputusan terdepan bagi pemula dan investor berpengalaman.

Tetapi, terdapat bias perilaku tersebut dan berpotensi lebih berbahaya, serta dapat menjadi perbedaan besar antara perilaku seorang investor saham atau perilaku seorang spekulan.

Jika Anda berinvestasi dengan bijak, kurangi risiko investasi Anda. Filosofi investasi yang bijak didasarkan pada pandangan jangka panjang dari hasil portofolio investasi. Sementara Anda mungkin mengalami kerugian jangka pendek, Anda tidak ingin mempertaruhkan tabungan pensiun Anda.

Ada banyak orang yang tidak memiliki rencana atau strategi tentang berinvestasi yang tepat. Menghamburkan uang ke pasar saham tanpa strategi untuk perencanaan pajak, analisis risiko, alokasi aset atau perencanaan jangka pendek dan jangka panjang tidak memberikan Anda perlindungan terhadap risiko yang tidak perlu atau berdampak terhadap aset Anda dalam jangka panjang.

Jika tidak memiliki strategi investasi, Anda tidak berinvestasi, tetapi Anda berspekulasi. Ketika Anda berspekulasi, uang dipertaruhkan di pasar saham.

Kekayaan dan Tindakan Anda

Beberapa orang berada di pasar saham memiliki perasaan untuk berjudi, perasaan gembira ketika keberuntungan menguntungkannya. Jenis perilaku ini tentu saja bukan sesuatu yang harus diandalkan untuk penghasilan pensiun Anda.

Perbedaan antara mencoba untuk memprediksi masa depan pasar saham dan rekayasa portofolio adalah bahwa dengan yang terakhir Anda mengamankan dan memegang saham yang cocok untuk portofolio Anda. Dengan prediksi Anda mencari sensasi atau berharap yang terbaik tanpa merencanakan yang terburuk.

Mereka yang menggunakan pendekatan spekulasi, melakukan pembelian dan penjualan di pasar saham dari sudut pandang emosional, dan mereka melakukannya tanpa strategi atau rencana.

Investor saham sejati menempatkan uangnya ke pasar saham dengan tujuan dan strategi gambaran besar berdasarkan kekayaan dan tujuan keuangan mereka.

Apakah Anda Investor Saham atau Spekulan?

Jika tindakan Anda mencerminkan perilaku berikut, kemungkinan Anda lebih cenderung sebagai seorang spekulan dibandingkan seorang investor saham.

1. Anda suka mendengar strategi terbaru dan menebak

Kita semua mengetahui bahwa tidak ada bola kristal dalam berinvestasi, dan tidak ada yang dapat memprediksi masa depan pasar saham. Mencoba memprediksi apa yang akan terjadi dengan sekuritas adalah sia-sia.

Membuat keputusan investasi berdasarkan tren saham besar berikutnya yang didengar di TV, di radio atau online tidak akan melayani Anda dengan baik untuk jangka panjang.

2. Terhubung secara emosional dengan portofolio Anda

Ketakutan dan keserakahan adalah naluri manusia yang mengendalikan emosi dan mengarahkan kita untuk membuat keputusan.

Meskipun sifat-sifat ini melayani kita dengan baik di beberapa area kehidupan kita, tidak ada tempat bagi sifat tersebut dalam berinvestasi. Memiliki strategi untuk investasi dan portofolio Anda menjadi jembatan yang baik antara Anda dan aset Anda.

3. Anda suka skema cepat kaya

Dalam dunia cryptocurrency, ada banyak orang di luar sana yang melihat jangka pendek dan berpikir tentang mendapatkan momentum yang akan membuatnya kaya dalam waktu singkat.

Meskipun, ada beberapa orang beruntung yang mendapat manfaat dari perilaku semacam ini, mayoritas orang akan lebih baik dilayani dengan strategi yang mempertahankan pertumbuhan yang stabil selama beberapa tahun atau dekade.

4. Anda ingin “mengalahkan pasar”

Teori pasar yang efisien menjelaskan bahwa saham selalu akurat harganya. Mereka yang berpikir bahwa mereka dapat mengalahkan pasar percaya bahwa mereka dapat melihat sesuatu yang pasar itu sendiri tidak bisa lakukan.

Dengan menggunakan “informasi” ini, mereka mencoba mengidentifikasi saham yang menurut mereka tidak akurat harganya dan bertaruh pada kerugian atau keuntungan dalam saham ini untuk mendapatkan keuntungan.

Sekali lagi, dengan sedikit keberuntungan, ini mungkin berhasil sekali atau dua kali, tetapi kemungkinannya sangat rendah Anda bisa beruntung berkali-kali.

Berspekulasi Jika Ingin Sesekali, Jangan Pertaruhkan Semuanya

Jika mengetahui bahwa berspekulasi dengan investasi Anda dan menikmatinya, tidak ada yang salah dengan pengambilan risiko dan spekulasi. Tetapi beberapa orang gagal menyadari perilaku seperti ini karena tidak benar-benar berinvestasi dan bahwa mereka memanfaatkan (dan mempertaruhkan) sebagian besar kekayaan mereka dalam praktik ini.

Jika Anda berada di jalur untuk memenuhi tujuan keuangan dan Anda memiliki strategi untuk 90-95% dari uang untuk diinvestasikan, berspekulasi dengan sisa 5-10% adalah OK, asalkan Anda tahu bahwa Anda sedang berspekulasi.

Anda juga harus baik-baik saja saat kehilangan semua yang dipertaruhkan. Jika sebaliknya, strategi jangka panjang yang berkelanjutan untuk kekayaan, pajak, investasi, dan warisan itu lebih baik.

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail