Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Bitcoin (BTC)
Rp95.947.618
-0.21%
Ethereum (ETH)
Rp3.414.789
-2.74%
Litecoin (LTC)
Rp845.930
-3.88%
DigitalCash (DASH)
Rp2.858.040
-2.77%
Monero (XMR)
Rp1.709.807
-2.48%
Nxt (NXT)
Rp1.036
-1.81%
Ethereum Classic (ETC)
Rp162.007
+0.68%
Dogecoin (DOGE)
Rp84
-1.87%
ZCash (ZEC)
Rp1.836.209
-1.89%
Bitshares (BTS)
Rp1.707
-4.48%
DigiByte (DGB)
Rp364
-7.02%
Ripple (XRP)
Rp7.718
0%
BitcoinDark (BTCD)
Rp290.436
-2.85%
PeerCoin (PPC)
Rp16.307
+3.76%
CraigsCoin (CRAIG)
Rp18
+0.38%

Bagaimana Cara Kerja Trading Forex? Ini Ulasannya

1 85

Forex adalah singkatan foreign exchange (valuta asing), tetapi kelas aset sebenarnya yang dimaksud adalah mata uang. Forex adalah tindakan mengubah mata uang satu negara menjadi mata uang negara lain karena berbagai alasan, biasanya untuk pariwisata atau perdagangan. Karena fakta bahwa bisnis itu bersifat global, ada kebutuhan untuk bertransaksi dengan negara lain dalam mata uangnya sendiri. Bagaimana cara kerja trading forex itu sendiri? Berikut ini ulasannya.

Setelah kesepakatan di Bretton Woods pada tahun 1971, ketika mata uang dibiarkan mengambang bebas terhadap satu dengan lainnya, nilai mata uang individu bervariasi, yang menimbulkan kebutuhan akan layanan valuta asing.

Layanan ini telah diambil oleh bank komersial dan investasi atas nama klien mereka. Akan tetapi, secara bersamaan menyediakan lingkungan spekulatif untuk perdagangan satu mata uang terhadap mata uang lainnya menggunakan internet.

Cara Kerja Trading Forex sebagai Hedge

Perusahaan komersial yang melakukan bisnis di negara asing berisiko karena fluktuasi nilai mata uang ketika mereka harus membeli atau menjual barang atau jasa ke negara lain.

Oleh karena itu, pasar forex menyediakan cara untuk melindungi (hedge) risiko dengan menetapkan rate saat transaksi akan dilakukan pada suatu waktu di masa depan.

Untuk mencapai hal ini, trader dapat membeli atau menjual mata uang di pasar forward atau swap, pada saat itu bank akan mengunci kurs sehingga trader tahu nilai tukar yang tepat untuk mengurangi risiko perusahaannya.

Sampai batas tertentu, pasar berjangka (futures market) juga dapat menawarkan sarana untuk melindungi risiko mata uang, tergantung pada ukuran perdagangan dan mata uang yang sebenarnya terlibat.

Pasar berjangka dilakukan dalam pertukaran terpusat dan kurang likuid daripada pasar forward, yang terdesentralisasi dan ada dalam sistem antar bank di seluruh dunia.

Cara Kerja Trading Forex sebagai Spekulasi

Karena ada fluktuasi yang konstan antara nilai mata uang negara karena berbagai faktor permintaan dan penawaran seperti suku bunga, arus perdagangan, pariwisata, kekuatan ekonomi dan risiko geopolitik, ada peluang untuk berspekulasi terhadap nilai-nilai yang berubah ini.

Yaitu dengan membeli atau menjual satu mata uang terhadap lain dengan harapan bahwa mata uang yang dibeli akan menguat atau mata uang yang dijual akan melemah terhadap pasangannya (pairs).

Mata uang sebagai Kelas Aset

Ada dua fitur berbeda untuk mata uang sebagai kelas aset:

  • Anda bisa mendapatkan selisih suku bunga antara dua mata uang
  • Anda dapat memperoleh nilai tukar

Cara Kerja Trading Forex yang Lebih Personal

Sebelum munculnya internet, trading fprex terbatas pada aktivitas antar bank atas nama klien mereka. Secara bertahap, bank-bank itu sendiri mendirikan meja-meja eksklusif untuk ditukar dengan rekening mereka sendiri, yang diikuti oleh perusahaan-perusahaan multinasional besar, hedge fund, dan individu-individu dengan kekayaan bersih yang tinggi.

Dengan bantuan dari internet, pasar ritel yang ditujukan untuk trader individu telah muncul, menyediakan akses mudah ke pasar forex, baik melalui bank itu sendiri atau broker yang membuat pasar sekunder.

Risiko Trading Forex

Trading forex dapat menyebabkan kebingungan terkait dengan risiko karena kompleksitasnya. Banyak rumor tentang pasar antar bank yang tidak diatur dan oleh karena itu sangat berisiko karena kurangnya pengawasan.

Persepsi ini tidak sepenuhnya benar. Pendekatan yang lebih baik terhadap diskusi tentang risiko adalah memahami perbedaan antara pasar yang terdesentralisasi dengan pasar terpusat. Lalu, menentukan peraturan seperti apa yang sesuai.

Pasar antar bank terdiri dari beberapa bank yang berdagang satu sama lain di seluruh dunia. Bank-bank itu sendiri harus menentukan dan menerima risiko dan risiko kredit negara, dan untuk ini mereka memiliki banyak proses audit internal untuk menjaganya seaman mungkin. Regulasi tersebut diberlakukan industri demi kepentingan dan perlindungan setiap bank yang berpartisipasi.

Karena pasar dibuat oleh masing-masing bank yang berpartisipasi memberikan penawaran dan bids untuk mata uang tertentu, mekanisme harga pasar berasal dari penawaran dan permintaan.

Karena arus besar dalam sistem, hampir tidak mungkin bagi setiap trader nakal untuk mempengaruhi harga mata uang. Di pasar bervolume tinggi seperti hari ini, dengan perdagangan antara $ 2 triliun hingga $ 3 triliun setiap hari, bank-bank sentral tidak dapat memindahkan pasar untuk jangka waktu tertentu tanpa koordinasi penuh dan kerjasama bank-bank sentral lainnya.

Upaya sedang dibuat untuk menciptakan Jaringan Komunikasi Elektronik (Electronic Communication Network / ECN). Tujuannya membawa pembeli dan penjual ke dalam pertukaran terpusat sehingga harga lebih transparan.

Ini adalah langkah positif bagi trader ritel yang akan mendapatkan manfaat dengan melihat harga yang lebih kompetitif dan likuiditas terpusat. Bank tentu tidak memiliki masalah ini dan karenanya dapat tetap terdesentralisasi.

Pedagang dengan akses langsung ke bank forex juga kurang terpapar dibandingkan dengan pedagang ritel yang berurusan dengan broker forex yang relatif kecil dan tidak diatur, yang bisa re-quote harga dan bahkan berdagang melawan pelanggannya sendiri.

Tampaknya pembahasan peraturan telah muncul karena kebutuhan untuk melindungi pedagang retail kecil yang dituntun untuk percaya bahwa forex trading adalah skema yang menguntungkan.

Untuk trader retail yang serius dan berpendidikan, sekarang ada peluang untuk membuka rekening di banyak bank besar atau broker yang lebih besar dan lebih likuid. Seperti halnya investasi keuangan, tetap bijak dalam menginvestasikan dana Anda.

Cara Kerja Trading Forex: Kelebihan dan Kekurangan

Jika Anda berniat untuk memulai trading forex, selain ulasan sebelumnya mengenai risiko broker, kelebihan dan kekurangan trading forex sebagai berikut:

Pro: Pasar forex adalah yang terbesar dalam hal volume yang diperdagangkan di dunia sehingga menawarkan likuiditas paling banyak. Oleh karena itu, sangat mudah untuk masuk dan keluar dari posisi di salah satu mata uang utama dalam sepersekian detik.

Minus: Sebagai hasil dari likuiditas dan kemudahan bahwa seorang trader dapat masuk atau keluar dari perdagangan, bank dan / atau broker menawarkan leverage. Ini berarti seorang trader dapat mengendalikan posisi yang cukup besar dengan uang yang relatif kecil dari dananya sendiri.

Leverage dalam kisaran 100: 1 adalah rasio yang tinggi, tetapi tidak biasa. Tentu saja, seorang trader harus memahami penggunaan leverage dan risiko yang dapat ditanggung leverage pada akunnya. Leverage harus digunakan dengan bijaksana dan hati-hati jika ingin memberikan manfaat dalam perdagangan. Kurangnya pemahaman atau kebijaksanaan dalam hal ini dapat dengan mudah menghapus akun trader.

Pro: Keuntungan lain dari pasar forex adalah fakta bahwa dapat berdagang 24 jam setiap saat, dimulai setiap hari di Australia dan berakhir di New York. Pusat-pusat pasar utama adalah Sydney, Hong Kong, Singapura, Tokyo, Frankfurt, Paris, London dan New York.

Minus: Perdagangan forex adalah usaha “makroekonomi”. Seorang trader forex harus memiliki pemahaman gambaran besar tentang ekonomi berbagai negara. Dan juga keterkaitannya untuk memahami dasar-dasar yang mendorong nilai mata uang.

Untuk beberapa orang, lebih mudah berfokus pada kegiatan ekonomi untuk membuat keputusan perdagangan. Dibandingkan memahami nuansa dan lingkungan lebih tertutup yang ada di pasar saham dan futures sehingga perlu memahami mikroekonomi.

Namun, pemahaman tentang keterampilan manajemen perusahaan, kekuatan keuangan, peluang pasar, dan pengetahuan khusus industri tidak diperlukan dalam trading forex.

Dua Cara Kerja Trading Forex

Bagi sebagian besar investor atau pedagang dengan pengalaman pasar saham, harus ada pergeseran dalam sikap untuk menjadikan forex sebagai peluang diversifikasi.

1. Perdagangan forex telah dipromosikan sebagai peluang “trader aktif”. Jenis peluang ini cocok bagi broker karena itu berarti mereka mendapatkan lebih banyak karena kegesitan yang menyertai perdagangan aktif.

2. Perdagangan forex juga dipromosikan sebagai perdagangan leverage. Oleh karena itu, lebih mudah bagi trader untuk membuka rekening dengan sejumlah kecil uang daripada melakukan perdagangan di pasar saham.

Selain berdagang untuk mendapatkan laba atau hasil, trading forex dapat digunakan untuk melakukan lindung nilai portofolio saham.

Misalnya, jika seseorang membangun portofolio saham di negara di mana ada potensi bagi saham untuk meningkatkan nilainya, tetapi ada risiko downside dalam hal mata uang. Trader dapat memiliki saham portofolio dan short dolar terhadap mata uang lain seperti franc Swiss atau euro.

Dengan cara ini, nilai portofolio akan meningkat, dan efek negatif dari penurunan dolar akan diimbangi. Ini berlaku untuk para investor di luar AS yang pada akhirnya akan memulangkan kembali keuntungan ke mata uang mereka sendiri. Membuka akun forex dan trading harian adalah yang paling umum bagi trader dengan profil ini.

Cara kerja trading forex yang kedua adalah memahami dasar-dasar dan manfaat jangka panjang. Hal ini bermanfaat bagi seorang trader ketika mata uang berarah ke arah tertentu dan menawarkan diferensial minat positif. Hal ini memberikan pengembalian investasi ditambah apresiasi dalam nilai mata uang.

Jenis perdagangan ini dikenal sebagai “carry trade.” Misalnya, trader dapat membeli dolar Australia terhadap yen Jepang. Jika suku bunga Jepang adalah 0,05% dan suku bunga Australia adalah 4,75%, seorang trader dapat memperoleh 4%.

Namun, jika dolar Australia menguat terhadap yen, tepat untuk membeli AUD / JPY dan menahannya untuk mendapatkan apresiasi mata uang dan imbal hasil bunga.

Kesimpulan

Bagi trader – terutama mereka yang memiliki dana terbatas – trading harian dengan modal kecil dapat menjadi cara yang baik untuk bermain di pasar forex. Bagi mereka yang fokus untuk jangka panjang dan sumber dana yang lebih besar, trading jangka panjang dapat menjadi alternatif yang tepat.

Dalam kedua kasus, trader harus tahu bagaimana memetakan waktu perdagangan mereka melalui grafik, karena waktu yang baik adalah esensi dari perdagangan yang menguntungkan.

Dalam kedua kasus, seperti dalam semua aktivitas perdagangan lainnya, pedagang harus mengetahui ciri-ciri kepribadian mereka sendiri dengan cukup baik. Jadi, trader tidak melanggar kebiasaan perdagangan yang baik dengan pola perilaku yang buruk dan impulsif.

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail