Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan
Rp14.177
-0.35%
Rp15.585
-0.07%
Rp17.898
-0.54%
Rp131
-0.24%
Rp9.560
-0.16%
Rp3.780
-0.34%
Rp2.002
-0.13%
Rp10.337
-0.17%
Rp10.713
-0.31%
Rp14.192
-0.06%
Rp8.875
+0.01%

Memahami Leverage dalam Forex Trading

1 101

Bagi Anda trader forex, baik yang sudah berpengalaman maupun yang baru mencoba trading forex, harus memahami dengan baik tentang leverage dalam forex trading. Apa itu leverage (daya ungkit) dalam konteks trading forex? Berikut penjelasannya.

Leverage (daya ungkit) digunakan secara luas di seluruh pasar global, tidak hanya untuk aset fisik seperti properti / real estate, tetapi juga untuk perdagangan aset keuangan seperti ekuitas dan valuta asing (“forex”).

Forex trading oleh investor ritel telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, berkat platform perdagangan secara online dan ketersediaan kredit murah.

Penggunaan leverage dalam forex trading sering disamakan dengan pedang bermata dua, karena berpotensi memperbesar keuntungan dan kerugian. Hal ini sangat relevan dalam kasus perdagangan forex, di mana tingkat leverage yang tinggi adalah norma.

Contoh-contoh di bawah ini mengilustrasikan bagaimana leverage memperbesar pengembalian untuk perdagangan yang menguntungkan dan tidak menguntungkan.

Contoh Leverage dalam Forex Trading

Misalkan, ada seorang investor yang berbasiskan di Amerika Serikat dan memiliki akun dengan broker forex online. Broker forex memberikan leverage maksimum yang diizinkan di AS pada pasangan mata uang utama 50: 1. Ini berarti untuk setiap dolar yang dipasang, investor dapat memperdagangkan $ 50 dari mata uang utama.

Anda dapat memasang $ 5.000 sebagai margin, yang merupakan jaminan atau ekuitas dalam akun trading. Ini menyiratkan bahwa Anda dapat menempatkan maksimal $ 250.000 ($ 5.000 x 50) dalam posisi perdagangan mata uang. Jumlah ini jelas akan berfluktuasi tergantung pada keuntungan atau kerugian yang dihasilkan.

Berikut ini contoh lebih detail tentang penggunaan leverage dalam forex trading.

Contoh 1: Long USD / Short Euro. Jumlah perdagangan = EUR 100.000

Asumsikan Anda memulai perdagangan di atas ketika nilai tukar EUR 1 = USD 1,3600 (EUR / USD = 1,36), karena Anda bearish pada mata uang Eropa dan memperkirakan akan turun dalam waktu dekat.

Leverage: Leverage Anda dalam perdagangan ini lebih dari 27: 1 (USD 136,000 / USD 5,000 = 27.2).

Nilai Pip: Karena euro dikutip empat digit setelah desimal, setiap “pip” atau poin dasar bergerak di euro sama dengan 1/100 dari 1% atau 0,01% dari jumlah yang diperdagangkan dari mata uang dasar.

Nilai masing-masing pip dinyatakan dalam USD karena ini adalah mata uang counter atau mata uang quote. Dalam hal ini, berdasarkan jumlah mata uang yang diperdagangkan € 100.000, setiap pip bernilai $ 10. (Jika jumlah yang diperdagangkan adalah € 1 juta versus USD, setiap pip bernilai $ 100.)

Stop-loss: Saat melakukan tes terkait forex trading, Anda menetapkan stop-loss 50 pips pada posisi long USD / short EUR. Ini berarti bahwa jika stop-loss terpicu, kerugian maksimum Anda adalah $ 500.

Profit / Loss: Untungnya, Anda memiliki keberuntungan sebagai pemula dan euro jatuh ke level EUR 1 = USD 1,3400 dalam beberapa hari setelah memulai trading. Anda menutup posisi untuk mendapatkan keuntungan 200 pips (1,3600 – 1,3400), yang diterjemahkan menjadi USD 2.000 (200 pips x USD 10 per pip).

Matematika Forex: Dalam istilah konvensional, Anda menjual € 100.000 dan menerima $ 136.000 dalam perdagangan pembukaan. Ketika menutup perdagangan, Anda membeli kembali euro yang telah dikenakan pada tingkat yang lebih murah dari 1,3400, membayar $ 134.000 untuk € 100.000. Selisih $ 2.000 menunjukkan laba kotor.

Pengaruh Leverage: Dengan menggunakan leverage, Anda dapat menghasilkan pengembalian 40% atas investasi awal sebesar $ 5.000.

Bagaimana jika Anda hanya menukar $ 5.000 tanpa menggunakan leverage? Dalam hal ini, Anda hanya akan memiliki shorted euro sebesar $ 5,000 atau € 3,676.47 (USD 5,000 / 1.3600).

Jumlah yang jauh lebih kecil dari transaksi ini berarti setiap pip hanya bernilai USD 0,36764. Menutup posisi short euro di 1,3400 akan menghasilkan laba kotor USD 73,53 (200 pips x USD 0,36764 per pip).

Dengan demikian, leverage meningkatkan pengembalian Anda dengan tepat 27,2 kali (USD 2.000 / USD 73,53), atau jumlah leverage yang digunakan dalam perdagangan.

Contoh 2 Penggunaan Leverage dalam Forex Trading

Short USD / Long Yen. Jumlah perdagangan = USD 200.000

Keuntungan 40% pada forex trading pertama di atas telah membuat Anda bersemangat untuk melakukan lebih banyak perdagangan. Lalu, Anda mengalihkan perhatian ke yen Jepang (JPY), yang diperdagangkan 85 terhadap USD (USD / JPY = 85).

Anda mengharapkan yen menguat terhadap USD sehingga memulai posisi short USD / long yen dalam jumlah USD 200.000. Keberhasilan perdagangan pertama telah membuat Anda bersedia untuk berdagang dalam jumlah yang lebih besar. Ini karena Anda sekarang memiliki USD 7.000 sebagai margin di akun trading.

Meskipun angka ini jauh lebih besar dari perdagangan pertama, Anda mendapatkan kenyamanan bahwa masih dalam jumlah maksimum yang dapat diperdagangkan (berdasarkan pada leverage 50: 1) sebesar USD 350.000.

Leverage: Rasio leverage Anda untuk perdagangan ini adalah 28,57 (USD 200.000 / USD 7.000).

Nilai Pip: Yen dikutip dua digit setelah desimal, jadi setiap pip dalam perdagangan ini bernilai 1% dari jumlah mata uang dasar yang dinyatakan dalam mata uang quote, atau 2.000 yen.

Stop-loss: Anda menetapkan stop-loss pada perdagangan ini di level JPY 87 terhadap USD karena yen cukup fluktuatif dan Anda tidak ingin posisi tersebut terhenti oleh noise acak.

Ingat, Anda memiliki long Yen dan short USD, jadi secara ideal ingin yen meningkat versus USD, yang berarti bahwa Anda dapat menutup posisi short USD dengan lebih sedikit yen dan mengantongi selisihnya.

Tetapi jika stop-loss terpicu, kerugian Anda akan sangat besar: 200 pips x 2.000 yen per pip = JPY 400,000 / 87 = USD 4,597.70.

Profit / Loss: Sayangnya, laporan paket stimulus baru yang diluncurkan oleh pemerintah Jepang mengarah ke pelemahan yen dengan cepat, dan stop-loss terpicu sehari setelah melakukan perdagangan long JPY. Kerugian Anda dalam kasus ini adalah USD 4.597,70 seperti yang dijelaskan sebelumnya.

Matematika Forex: Dalam istilah konvensional, matematika terlihat seperti ini:

Posisi pembukaan: Short USD 200.000 @ USD 1 = JPY 85, yaitu + JPY 17 juta.

Posisi penutupan: Stop-loss terpicu menghasilkan posisi short USD 200.000 yang tercakup @ USD 1 = JPY 87, yaitu – JPY 17,4 juta.

Perbedaan JPY 400.000 adalah kerugian bersih, yang pada nilai tukar 87, berhasil menjadi USD 4.597,70.

Pengaruh Leverage: Dalam contoh kasus ini, menggunakan leverage memperbesar kerugian yang berjumlah sekitar 65,7% dari total margin sebesar USD 7.000.

Bagaimana jika Anda hanya short USD 7.000 versus yen (@ USD1 = JPY 85) tanpa menggunakan leverage? Jumlah yang lebih kecil dari transaksi ini berarti bahwa setiap pip hanya bernilai JPY 70.

Stop-loss yang dipicu pada 87 akan mengakibatkan hilangnya JPY 14.000 (200 pips x JPY 70 per pip). Menggunakan leverage sehingga memperbesar kerugian Anda dengan tepat 28,57 kali (JPY 400.000 / JPY 14.000), atau jumlah leverage yang digunakan dalam perdagangan.

Tips Menggunakan Leverage dalam Forex Trading

Meskipun prospek menghasilkan profit besar tanpa terlalu banyak membutuhkan modal / uang Anda sendiri mungkin merupakan sesuatu yang menggiurkan, selalu ingat bahwa tingkat leverage yang terlalu tinggi dapat menyebabkan kerugian besar pula.

Beberapa strategi meminimalkan risiko kerugian yang digunakan oleh trader forex profesional ini dapat membantu dalam konteks penggunaan leverage dalam forex trading.

#1 Mengukur Kerugian

Jika Anda berharap untuk mengambil keuntungan besar suatu hari nanti, Anda harus terlebih dahulu belajar bagaimana menjaga kerugian Anda tetap kecil. Tutup kerugian Anda dalam batas yang dapat diatur sebelum meningkat secara drastis mengikis ekuitas Anda.

#2 Gunakan Strategi Stop

Strategi stop adalah hal yang paling penting di pasar forex 24 jam, yang dapat ditinggal tidur malam hari dan bangun keesokan harinya dan menemukan bahwa posisi telah terpengaruh oleh pergerakan beberapa ratus pips. Strategi stop dapat digunakan tidak hanya untuk memastikan bahwa kerugian dibatasi, tetapi juga untuk melindungi keuntungan.

#3 Jangan Berharap pada Keajaiban

Jangan mencoba untuk keluar dari posisi kalah dengan menggandakan diri atau menurunkannya. Kerugian perdagangan terbesar terjadi karena trader terlalu kaku dengan senjatanya dan terus menambah posisi yang kalah sampai menjadi begitu besar.

Hal ini harus dihindari daripada mendapatkan kerugian lebih besar. Asumsi trader mungkin benar, tetapi pada umumnya sudah terlambat untuk melihat situasi. Jauh lebih baik untuk memotong kerugian dan membuat akun trading tetap hidup untuk diperdagangkan di hari lain. Daripada dibiarkan berharap keajaiban yang tidak mungkin yang akan membalikkan kerugian besar.

#4 Gunakan Leverage yang Tepat

Leverage 1:50 berarti bahwa 2% langkah merugikan dapat menghapus semua ekuitas atau margin Anda. Jika Anda adalah investor atau trader yang relatif berhati-hati, gunakan tingkat leverage yang lebih rendah yang Anda rasa nyaman, mungkin 5: 1 atau 10: 1.

Kesimpulan

Memang, tingkat leverage tinggi yang melekat pada perdagangan forex memperbesar pengembalian dan risiko. Contoh di atas menunjukkan bahwa dengan menggunakan beberapa tindakan pencegahan yang digunakan oleh trader forex profesional, Anda dapat membantu mengurangi risiko ini dan meningkatkan peluang untuk mendapatkan keuntungan.

Loading...
Sumber www.investopedia.com