Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Definisi dan Ulasan Tentang Margin Call

1 17

Dalam perdagangan saham atau pun forex trading, dikenal dengan istilah margin call (MC). Apa yang dimaksud dengan margin call (MC) tersebut? Bagaimana contoh kasusnya? Berikut ulasannya.

Apa itu Margin Call

Margin call saham / forex adalah kondisi ketika broker saham menuntut trader / investor menyetor uang tambahan atau sekuritas sehingga margin account dibesarkan hingga batas minimum akun. Margin call terjadi ketika nilai akun turun di bawah nilai minimum yang diperlukan broker.

Pada dasarnya, ini berarti bahwa satu atau lebih dari sekuritas yang terjadi di akun margin menurun nilainya di bawah titik tertentu. Investor harus menyetor lebih banyak uang di akun tersebut atau menjual beberapa aset yang disimpan di akun.

Ulasan lebih lanjut tentang Margin Call

Margin call muncul ketika seorang investor meminjam uang dari broker untuk melakukan investasi. Ketika seorang investor menggunakan margin untuk membeli atau menjual sekuritas, ia membayarnya menggunakan kombinasi dana mereka sendiri dan meminjam uang dari broker.

Seorang investor dikatakan memiliki ekuitas dalam investasi, yang sama dengan nilai pasar sekuritas dikurangi dana pinjaman dari broker. Margin call dipicu ketika ekuitas investor, sebagai persentase dari total nilai pasar sekuritas, jatuh di bawah persyaratan persentase tertentu, yang disebut maintenance margin.

Sementara persentase maintenance margin dapat bervariasi di antara broker, undang-undang negara tertentu menetapkan batas minimum 25%.

Contoh Kasus Margin Call

Seorang investor membeli $ 100.000 saham perusahaan dengan menggunakan $ 50.000 dari dana mereka sendiri dan meminjam sisa $ 50.000 dari broker. Broker investor memiliki aturan tentang maintenance margin 25%. Pada saat pembelian, ekuitas investor sebagai persentase adalah 50%.

Ekuitas Investor Sebagai Persentase = (Nilai Pasar dari Efek – Dana Yang Dipinjam) / Nilai Pasar dari Efek

Dalam contoh ini: 50% = ($ 100.000 – $ 50.000) / ($ 100.000)

Dalam kasus ini di atas maintenance margin 25%, tetapi misalkan pada hari perdagangan kedua, nilai dari sekuritas yang dibeli turun menjadi $ 60.000. Ini menghasilkan ekuitas investor sebesar $ 10.000 (nilai pasar $ 60.000 dikurangi dana pinjaman sebesar $ 50.000), atau 16,67%.

16,67% = ($ 60.000 – $ 50.000) / ($ 60.000)

Maka, kondisinya sekarang di bawah maintenance margin 25%. Broker membuat margin call, yang mengharuskan investor untuk menyetor setidaknya $ 5.000 untuk memenuhi batas minimum tersebut. Jumlah yang diperlukan untuk memenuhi batas maintenance dihitung sebagai:

Jumlah untuk Memenuhi Minimum Maintenance Margin = (Nilai Pasar Sekuritas x Maintenance Margin) – Ekuitas Investor

Dalam contoh ini, $ 5.000 yang dibutuhkan dihitung sebagai:

$ 5.000 = ($ 60.000 x 25%) – $ 10.000

Investor membutuhkan setidaknya $ 15.000 dari ekuitas (nilai pasar sekuritas $ 60.000 kali maintenance margin 25%) di akun mereka untuk memenuhi syarat untuk margin, tetapi hanya memiliki $ 10.000 dalam ekuitas investor, menghasilkan defisiensi $ 5.000.

Margin call-nya adalah $ 5.000 dan jika investor tidak menyetorkan uang pada waktu yang tepat, broker dapat melikuidasi sekuritas dengan nilai yang cukup agar akun sesuai dengan aturan maintenance margin.

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.
1 Komentar
  1. angkringfx berkomentar...

    Trader yang sudah paham trading forex ini bisnis yang hight risk,tentu kegiatannya selalu di perketat dengan stop loss untuk bisa hindari resiko margin call atau stop out,dengan trix seperti itulah kita bisa besarkan presentasi keuntungan ditrading forex ini.

    http://www.ifxid.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda terjaga kerahasiaannya.

duapuluh − 10 =

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.