Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Anda Tahu Tentang Investasi Skema Piramida? Ini Penjelasannya

0 119

Ada banyak jenis investasi / bisnis yang ada di sekitar kita. Salah satu pola / jenis investasi yang ditawarkan adalah dengan menggunakan skema piramida. Bagaimana skema tersebut? Ini penjelasan sederhananya.

Apa itu Skema Piramida (Pyramid Scheme)

Skema piramida adalah penipuan investasi ilegal berdasarkan pengaturan hierarkis. Anggota baru membentuk basis piramida dan menyediakan dana, atau apa yang disebut sebagai pengembalian bagi investor / rekrutmen sebelumnya di atas mereka.

Skema piramida tidak melibatkan penjualan produk. Sebaliknya, investasi skema ini sangat bergantung pada pemasukan uang yang konstan dari investor tambahan yang bekerja dengan cara menuju puncak piramida.

Penjelasan Lebih Lanjut tentang Investasi Skema Piramida

Seseorang atau perusahaan memulai skema ini dengan merekrut investor dengan tawaran jaminan pengembalian tinggi. Ketika skema dimulai, investor paling awal memang menerima tingkat pengembalian yang tinggi, tetapi keuntungan ini dibayar oleh rekrutan baru dan bukan laba atas investasi riil apa pun.

Dari saat penipuan dimulai, kewajiban skema piramida mulai melebihi asetnya. Satu-satunya cara untuk menghasilkan kekayaan adalah dengan menjanjikan pengembalian luar biasa kepada anggota baru; satu-satunya cara pengembalian ini mendapatkan uang adalah dengan mendapatkan investor tambahan. Tanpa hal tersebut, skema ini kehilangan tenaganya dan piramida runtuh.

Skema Piramida Dasar

Skema piramida adalah variasi skema Ponzi, yang menawarkan janji pengembalian investasi tinggi yang tidak tersedia dari jenis investasi tradisional.

Dalam praktiknya, struktur skema piramida mendorong orang lain untuk merekrut korban dan mengumpulkan uang yang akhirnya menuju ke puncak piramida. Dalam pengaturan sistematis, satu orang merekrut orang kedua untuk menginvestasikan sejumlah uang tertentu.

Orang kedua mendapatkan kembali investasinya dengan merekrut orang di bawahnya untuk berinvestasi dalam skema tersebut. Semakin banyak orang yang dapat dia rekrut di bawahnya, semakin besar keuntungannya dan persentase tertentu dari keuntungan semua perekrut bekerja di atas piramida untuk memperkaya para perekrut sebelumnya.

Setiap orang harus merekrut sejumlah orang tertentu. Proses berlanjut sampai ada lebih sedikit orang di bagian bawah piramida, dan runtuh karena beratnya sendiri.

Umumnya, hanya orang-orang di dekat puncak piramida yang membuat keuntungan signifikan, dan orang-orang di dekat bagian bawah tidak pernah mendapatkan kembali investasi mereka.

Bisnis Piramida

Perusahaan multi-level marketing (MLM) terstruktur seperti piramida. Individu memiliki kesempatan untuk berinvestasi dalam bisnis mereka sendiri, yang, seolah-olah, mendistribusikan produk.

Namun, dalam kasus beberapa perusahaan, peluang keuntungan riil bukan berasal dari penjualan produk, tetapi dari mendorong orang lain untuk ‘membeli’ ke bisnis mereka sendiri, dengan persentase investasi bergerak naik ke hierarki perekrut.

Di antara perusahaan pemasaran multi-level yang perlu diselidiki sebagai skema piramida adalah Herbalife Ltd. Distributor Herbalife dapat menghasilkan uang hanya dengan menjual produk perusahaan, tetapi mereka harus membeli dan menjual ribuan dolar produk sebelum mereka merealisasikan keuntungan. Kritikus menuduh bahwa perekrut atas perusahaan menerima sebagian besar keuntungan.

Referensi: www.investopedia.com

Loading...

Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Website ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Klik "Terima" untuk menyetujui kebijakan ini. Terima Baca Detail