PortalInvestasi.com
Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

7 Kesalahan Krusial dalam Manajemen Keuangan Bisnis

0 48

Setiap pemilik bisnis tentu harus dapat mengelola bisnisnya dengan baik, terutama masalah keuangan. Menghindari 7 kesalahan manajemen keuangan bisnis yang paling utama adalah komponen kunci dalam kelangsungan bisnis. Ini terjadi terutama bagi usaha pemula dan usaha kecil & menengah.

Jika Anda mulai melakukan kesalahan pengelolaan / manajemen keuangan bisnis ini terlalu sering, potensi untuk memiliki kesuksesan bisnis untuk jangka panjang sangat kecil.

Kuncinya adalah memahami penyebab dan kepentingan masing-masing sehingga Anda berada dalam posisi untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Apa saja kesalahan yang seringkali dilakukan dalam manajemen keuangan bisnis bagi banyak pebisnis pemula?

  • Tidak Ada Pembukuan Bulanan

Terlepas dari seberapa besar ukuran bisnis Anda, pencatatan finansial yang tidak akurat menciptakan segala macam masalah yang berkaitan dengan arus kas, perencanaan, dan pengambilan keputusan bisnis.

Sementara segala sesuatu memiliki biaya, layanan pembukuan adalah faktor termurah dibandingkan dengan sebagian besar biaya bisnis lainnya.

Dan begitu proses pembukuan ditetapkan, biayanya biasanya turun atau menjadi lebih hemat biaya karena tidak ada usaha sia-sia untuk mencatat semua aktivitas bisnis.

Dengan sendirinya, kesalahan yang satu ini cenderung terkait dengan aktivitas bisnis lainnya, seperti marketing, promosi, dll dan harus dihindari terjadinya kesalahan dengan segala cara.

  • Tidak Ada Proyeksi Arus Kas

Ini juga merupakan salah satu kesalahan manajemen keuangan bisnis yang seringkali terjadi pada pebisnis pemula. Tidak ada pembukuan berefek pada kekurangan mengetahui posisi bisnis Anda berada. Tidak ada arus kas yang diproyeksikan yang membuat Anda tidak tahu tujuan bisnis.

Tanpa menjaga arus kas, bisnis cenderung menyimpang lebih jauh dari target mereka dan menunggu krisis yang memaksa perubahan kebiasaan belanja bulanan.

Bahkan, walaupun Anda memiliki proyeksi arus kas, itu perlu realistis.

Tingkat konservatisme tertentu perlu hadir, atau akan menjadi tidak berarti dalam waktu yang sangat singkat.

  • Ketidakcukupan Modal Kerja

Modal kerja penting dalam rangka pengoperasian bisnis dengan benar. Itulah sebabnya penting untuk membuat perkiraan arus kas secara akurat bahkan sebelum Anda memulai, mengakuisisi, atau mengembangkan bisnis.

Terlalu sering komponen modal kerja benar-benar diabaikan dengan fokus utama menuju investasi aset modal.

Bila ini terjadi, krisis arus kas biasanya terasa cepat karena dana tidak mencukupi untuk dikelola dengan baik melalui siklus penjualan normal.

  • Manajemen Pembayaran Buruk

Kecuali Anda memiliki modal kerja, estimasi, dan pembukuan yang berarti, kemungkinan besar Anda akan memiliki masalah pengelolaan uang tunai. Hasilnya adalah kebutuhan untuk melakukan peregangan dan menunda pembayaran yang telah jatuh tempo.

Ini bisa menjadi lereng curam bagi bisnis Anda.

Jika Anda tidak mengetahui apa yang menyebabkan masalah pada arus kas, peregangan pembayaran hanya bisa membantu Anda menggali lubang yang lebih dalam. Target utamanya adalah hutang usaha, dan pembayaran kartu kredit.

  • Buruknya Manajemen Kredit

Ada konsekuensi kredit yang parah untuk menunda pembayaran untuk jangka waktu yang singkat dan waktu yang tidak ditentukan.

Pertama, keterlambatan pembayaran kartu kredit mungkin merupakan cara yang paling umum di mana bisnis dan individu menghancurkan kredit mereka.

Kedua, pemeriksaan kredit oleh bank juga dicatat melalui laporan kredit bisnis dan merupakan bentuk tanda hitam lainnya.

Ketiga, jika Anda menunda pembayaran terlalu lama, kreditor bisa memberikan penilaian buruk terhadap kualitas kredit Anda.

Keempat, ketika Anda mengajukan kredit di masa depan, berada di belakang dengan pembayaran pemerintah dapat mengakibatkan penurunan kinerja secara otomatis oleh banyak kreditur.

Ini semakin parah.

Setiap kali Anda mengajukan kredit, pertanyaan kredit tercantum di laporan kredit Anda.

Hal ini dapat menyebabkan dua masalah tambahan.

Pertama, beberapa pertanyaan dapat mengurangi peringkat atau skor kredit Anda secara keseluruhan.

Kedua, pemberi pinjaman cenderung kurang bersedia memberi kredit pada bisnis yang memiliki banyak pertanyaan mengenai laporan kreditnya.

Jika memasuki situasi di mana Anda memiliki uang untuk jangka waktu yang terbatas, pastikan secara proaktif mendiskusikan situasi dengan kreditor Anda. Dan menegosiasikan pengaturan pelunasan yang dapat dijalani berdua dan itu tidak akan membahayakan kredit Anda.

  • Tidak Ada Catatan Profitabilitas

Bagi para pemula, hal terpenting yang dapat dilakukan dari sudut pandang pembiayaan adalah mendapatkan keuntungan secepat mungkin. Tetapi, ada kesalahan manajemen keuangan bisnis dalam kenihilan pencatatan profitabilitas usaha tersebut.

Sebagian besar pemberi pinjaman harus melihat setidaknya satu tahun laporan keuangan yang menguntungkan sebelum mereka mempertimbangkan untuk meminjamkan dana berdasarkan kekuatan bisnis.

Sebelum profitabilitas jangka pendek ditunjukkan, pembiayaan usaha didasarkan pada kredit pribadi dan kekayaan bersih. Untuk bisnis yang sudah berjalan, hasil historis perlu menunjukkan profitabilitas untuk memperoleh tambahan modal.

Pengukuran kemampuan membayar ini didasarkan pada laba bersih yang tercatat untuk bisnis oleh akuntan terakreditasi pihak ketiga.

Dalam banyak kasus, setiap pemilik bisnis bekerja dengan akuntan untuk mengurangi pajak bisnis sebanyak mungkin. Akan tetapi juga menghancurkan atau membatasi kemampuan mereka untuk meminjam ketika pendapatan bersih bisnis tidak mencukupi untuk memberikan pinjaman tambahan.

  • Tidak ada Strategi Pembiayaan

Strategi pembiayaan yang tepat menciptakan 1) pembiayaan yang dibutuhkan untuk mendukung arus kas masa kini dan masa depan bisnis, 2) jadwal pembayaran hutang yang dapat digunakan oleh arus kas, dan 3) pendanaan kontinjensi yang diperlukan untuk menangani kebutuhan bisnis yang tidak direncanakan atau unik.

Ini terdengar bagus pada prinsipnya, tapi tidak cenderung dipraktekkan dengan baik.

Mengapa?

Karena pembiayaan sebagian besar tidak terencana dan faktanya setelah terjadinya transaksi. Sepertinya semua hal lain sudah diketahui, maka bisnis akan berusaha mencari pembiayaan.

Ada banyak alasan untuk hal ini. Seperti, pengusaha lebih berorientasi pada pemasaran, orang percaya bahwa pembiayaan mudah didapat saat mereka membutuhkannya, dampak jangka pendek untuk menunda masalah keuangan tidak secepat hal lain, dan seterusnya.

Terlepas dari alasannya, kurangnya strategi pembiayaan yang bisa dilakukan memang merupakan kesalahan. Namun, strategi pembiayaan yang berarti tidak mungkin ada jika satu atau lebih dari 6 kesalahan lainnya ada.

Hal ini memperkuat poin bahwa semua kesalahan yang tercantum saling terkait dan bila lebih dari satu dibuat, efek dari hasil negatif dapat digabungkan.

Itulah ketujuh kesalahan manajemen keuangan bisnis yang seringkali dilakukan oleh para pebisnis pemula. Apakah Anda termasuk di dalamnya?

Referensi: www.foundersguide.com

Loading...
Sumber www.foundersguide.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.
Loading...