PortalInvestasi.com
Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Investasi Ethereum Lebih Potensial Dibandingkan Bitcoin?

0 118

Teknologi blockchain yang mendasari mata uang digital Bitcoin, mendapat banyak perhatian dari investor, baik lokal maupun internasional. Segala hal yang masih terkait dengan teknologi yang sama digunakan seperti Bitcoin, juga mulai dilirik oleh para investor. Demikian halnya dengan Ethereum. Apakah melakukan investasi Ethereum ini dari sekarang lebih potensial dari Bitcoin?

Teknologi mata uang kripto telah banyak digunakan di berbagai aspek, mulai dari pembayaran lintas batas sampai tuntas dan kliring derivatif over-the-counter untuk merampingkan proses back office. Potensi gangguan di industri keuangan dan di tempat lain semakin meningkat setiap hari.

Bitcoin adalah salah satu contoh penggunaan blockchain yang paling banyak digunakan dan terkenal, Ethereum mungkin adalah salah satu pesaing yang berpotensi mengalahkan nilai Bitcoin.

Token asli dalam blockchain Ethereum, Eter (ETH), meningkat menjadi lebih dari $10 per ETH, dan kapitalisasi pasar untuk Ethereum hampir mencapai $ 800 juta. Menjadikan investasi Ethereum adalah hal yang paling potensial kedua setelah Bitcoin (yang mewakili nilai sekitar $ 6,5 miliar).

Apa itu Ethereum dan mengapa melakukan investasi Ethereum cukup potensial di masa depan?

Gambaran Singkat tentang Ethereum

Ethereum dikembangkan untuk meningkatkan dan memperbaiki Bitcoin, memperluas kemampuannya. Utamanya adalah pengembangan dalam menampilkan “kontrak pintar” yang jelas. Kesepakatan terdesentralisasi dan eksekusi sendiri yang dikodekan ke dalam blockchain itu sendiri.

Ethereum pertama kali diusulkan oleh Vitalik Buterin pada tahun 2013 dan menjalani versi beta pertamanya pada tahun 2015.

Blockchain-nya dibangun dengan bahasa pemprograman turing-complete yang sekaligus dapat menjalankan kontrak cerdas di semua node. Dan mencapai konsensus yang dapat diverifikasi tanpa memerlukan pihak ketiga yang dipercaya seperti pengadilan, hakim atau sistem hukum.

Menurut situsnya, Ethereum dapat digunakan untuk “mengkodifikasi, mendesentralisasi, mengamankan dan memperdagangkan apa saja.” Pada akhir 2014, Ethereum menghasilkan $ 18 juta Bitcoin melalui penjualan crowdfund untuk mendanai pengembangannya.

Ethereum Virtual Machine (EVM) mampu menjalankan kontrak cerdas yang dapat mewakili kesepakatan keuangan seperti kontrak opsi, swap atau kupon yang membayar obligasi.

Mesin tersebut juga dapat digunakan untuk mengeksekusi taruhan, untuk memenuhi kontrak kerja. Untuk bertindak sebagai escrow terpercaya untuk pembelian barang bernilai tinggi.

Hal ini hanyalah beberapa contoh dari apa yang mungkin terjadi dengan kontrak cerdas, dan potensi untuk mengganti semua jenis perjanjian hukum, keuangan dan sosial sangat menarik.

Saat ini, EVM masih dalam tahap awal, dan menjalankan kontrak pintar keduanya yang lebih “mahal”, dan juga terbatas pada kekuatan pemrosesannya.

Menurut para pengembangnya, sistem saat ini sama kuatnya dengan ponsel era 1990-an. Sistem ini kemungkinan akan berubah seiring protokol yang terus dikembangkan lebih jauh.

Tentunya masuk akal bahwa dalam beberapa tahun yang singkat, EVM (atau sejenisnya) akan mampu menangani kontrak pintar yang canggih secara real time.

Di dalam ekosistem Ethereum, ether ada mata uang kripto internal yang digunakan untuk menyelesaikan hasil kontrak cerdas yang dijalankan dalam protokol.

Ether dapat ditambang dan diperdagangkan di bursa mata uang kripto dengan Bitcoin atau mata uang fiat seperti Dolar AS, Rupiah, dll. Dan, juga digunakan untuk membayar usaha komputasi yang dilakukan oleh node pada blockchain-nya.

Ethereum dan Organisasi Otonom Terdesentralisasi (DAO)

Kontrak cerdas bisa menjadi blok bangunan bagi seluruh organisasi otonom terdesentralisasi (DAO’s) yang berfungsi seperti korporasi. Terlibat dalam transaksi ekonomi – membeli dan menjual barang, mempekerjakan tenaga kerja, menegosiasikan kesepakatan.

Selain itu, menyeimbangkan anggaran dan memaksimalkan keuntungan – tanpa campur tangan manusia atau institusional.

Jika seseorang memiliki pandangan bahwa perusahaan hanyalah jaringan kontrak dan kewajiban yang kompleks dengan ukuran dan cakupan yang berbeda-beda, maka DAO semacam itu dapat dikodekan ke dalam Ethereum.

Ini membuka pintu untuk segala macam kemungkinan baru dan menarik seperti mesin emansipasi yang benar-benar dimilikinya dan orang-orang dipekerjakan secara langsung oleh perangkat lunak.

Ethereum dan Aplikasi Terdesentralisasi

Sementara DAO mungkin merupakan konsep yang akan direalisasikan di masa depan, aplikasi terdesentralisasi (DAPPS) saat ini sedang dikembangkan untuk Ethereum.

Aplikasi standalone ini memanfaatkan kontrak cerdas dan berjalan via EVM. Beberapa contoh termasuk platform pembayaran mikro, fungsi reputasi, penjadwalan dan markeplace P2P (peer-to-peer).

Fitur utama DAPP adalah mereka menjalankan jaringan yang terdesentralisasi dan diberlakukan tanpa memerlukan otoritas atau pengawas pusat.

Kesimpulan

Apa yang telah dilakukan Bitcoin untuk pembayaran dan uang dengan memanfaatkan teknologi blockchain, Ethereum dapat mengerjakan aplikasi dari semua bentuk dan ukuran.

Dengan bahasa scripting built-in dan mesin virtual terdistribusi, kontrak cerdas dapat dibangun untuk menjalankan segala macam fungsi. Hal ini, tanpa memerlukan pihak ketiga yang tepercaya atau otoritas pusat.

Potensi secara teknologi tersebut begitu menggairahkan dan mampu meningkatkan nilai investasi Ethereum. Harga Ethereum terus meningkat seiring dengan meningkatnya permintaan investor terhadap mata uang kripto satu ini.

Menjadikan nilai investasi Ethereum hampir mencapai $ 800 juta hanya dalam beberapa tahun sejak pertama kali dikonsepkan.

Sumber: www.investopedia.com

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.
Loading...