Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Sekilas Tentang Initial Coin Offering (ICO)

0 119

Gemparnya Bitcoin memunculkan munculnya koin-koin kripto baru. Kemunculan koin baru tersebut salah satunya caranya melalui Initial Coin Offering (ICO). Apa itu Initial Coin Offering (ICO)? Berikut penjelasannya.

Definisi Initial Coin Offering (ICO)

Sebuah cara yang tidak diatur (diregulasi) dalam rangka mendapatkan dana / modal untuk usaha kripto yang baru. Penawaran Koin Perdana (Initial Coin Offering / ICO) digunakan oleh para bisnis startup untuk melewati proses permodalan yang ketat dan diatur oleh pemodal ventura atau bank.

Dalam sebuah kampanye ICO, persentase dari cryptocurrency dijual ke pendukung awal (backer) proyek dengan imbalan tender yang legal ataupun cryptocurrency lainnya. Tetapi biasanya untuk ditukar dengan Bitcoin.

Disebut juga Initial Public Coin Offering (IPCO).

Penjelasan Lebih Lanjut tentang Initial Coin Offering (ICO)

Ketika perusahaan startup cryptocurrency ingin mengumpulkan uang melalui Initial Coin Offering (ICO), biasanya akan dibuatkan perencanaan berupa proposal yang menyatakan proyeknya.

Dalam proposal perencanaan tersebut tercantum beberapa poin berikut:

  • Apa kebutuhan proyek yang akan dipenuhi setelah selesai
  • Berapa banyak uang yang diperlukan untuk melakukan usaha tersebut
  • Berapa banyak token virtual yang akan dikeluarkan oleh pelopor proyek ini
  • Jenis uang apa yang dapat diterima
  • Dan berapa lama kampanye ICO akan berjalan

Selama kampanye ICO, penggemar dan pendukung (backer) perusahaan tersebut membeli beberapa kripto rahasia yang didistribusikan dengan mata uang fiat atau virtual.

Koin ini disebut token dan mirip dengan saham perusahaan yang dijual kepada investor dalam transaksi Initial Public Offering (IPO). Jika uang yang dimilikinya tidak memenuhi dana minimum yang diminta oleh perusahaan, uang tersebut dikembalikan ke pihak pendukung dan ICO dianggap tidak berhasil.

Jika persyaratan dana terpenuhi dalam jangka waktu yang ditentukan, uang yang terkumpul digunakan untuk memulai skema baru atau menyelesaikannya.

Investor awal dalam operasi biasanya termotivasi untuk membeli cryptocoin dengan harapan agar rencana tersebut menjadi sukses setelah diluncurkan. Diterjemahkan sebagai nilai koin kripto yang lebih tinggi daripada yang dibeli sebelum proyek dimulai.

Contoh proyek ICO yang sukses yang menguntungkan investor awal adalah platform kontrak cerdas yang disebut Ethereum yang memiliki Ether sebagai token koinnya.

Pada tahun 2014, proyek Ethereum diumumkan dan ICO tersebut berhasil mengumpulkan $ 18 juta dalam bentuk Bitcoin atau $ 0,40 tiap koin Ether. Proyek ini berjalan pada tahun 2015 dan pada tahun 2016 memiliki nilai Ether yang terus naik hingga $ 14 dengan kapitalisasi pasar lebih dari $ 1 miliar.

ICO serupa dengan IPO dan crowdfunding. Seperti IPO, saham startup atau perusahaan dijual untuk mengumpulkan uang untuk operasional perusahaan selama operasi ICO.

Namun, sementara IPO berurusan dengan investor, ICO memiliki pendukung (backer) yang ingin berinvestasi di proyek baru seperti event crowdfunding. Akan tetapi, ICO berbeda dari crowdfunding karena pendukung (backer) ICO termotivasi oleh pengembalian investasi mereka yang prospektif.

Sementara dana yang terkumpul dalam crowdfunding pada dasarnya adalah sumbangan. Untuk alasan ini, ICO disebut sebagai crowdsales.

Meskipun ada transaksi ICO yang berhasil dicatat dan ICO siap menjadi alat inovatif yang potensial di era digital, investor tetap perlu waspada.

Kenapa?

Karena beberapa kampanye ICO atau crowdsales berpotensi scam (penipuan).

Selain itu penggalangan dana berupa ICO ini tidak diatur oleh otoritas keuangan negara seperti Securities Exchange Commission (SEC) ataupun Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Dana yang hilang karena ICO scam mungkin tidak akan pernah dapat kembali.

Pada awal September 2017, Bank Rakyat China secara resmi melarang ICO, dengan alasan bahwa hal tersebut mengganggu stabilitas ekonomi dan keuangan. Bank sentral mengatakan token tidak dapat digunakan sebagai mata uang di pasar dan bank tidak dapat menawarkan layanan yang berkaitan dengan ICO.

Akibatnya, baik Bitcoin dan Ethereum harganya jatuh. Itu dipandang sebagai tanda bahwa peraturan tentang kripto akan segera datang. Larangan tersebut juga menghukum penawaran yang sudah selesai.

Artikel Terjemahan dari www.investopedia.com

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda terjaga kerahasiaannya.

4 + tiga =

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.