PortalInvestasi.com
Partner Informasi Investasi, Bisnis dan Keuangan

Sekilas Tentang Franchisee dan Penjelasannya

0 33

Terdapat beragam konsep bisnis yang hadir, diantaranya agen, distributor, dan waralaba. Dalam waralaba itu sendiri dikenal dengan istilah franchise dan juga istilah franchisor serta franchisee. Berikut penjelasan tentang hal tersebut.

Apa itu ‘Franchisee’

Seorang franchisee atau pewaralaba adalah pemilik bisnis kecil yang membeli hak untuk menggunakan merek dagang bisnis yang ada, merek terkait, dan pengetahuan kepemilikan lainnya.

Selain membayar biaya waralaba sesuai dengan jangka waktu yang telah disepakati kepada perusahaan yang menjadi pemegang lisensinya, pewaralaba juga harus membayar sebagian dari keuntungannya kepada pemilik waralaba.

Penjelasan Lebih Jauh tentang ‘Franchisee’

Ketika sebuah bisnis ingin meningkatkan pangsa pasarnya atau meningkatkan kehadiran geografisnya dengan biaya rendah, perusahaan dapat menciptakan waralaba untuk produk dan nama mereknya.

Franchise (waralaba) adalah perusahaan patungan antara franchisor dan franchisee. Pemilik waralaba (franchisor) adalah bisnis asli atau yang sudah ada yang menjual hak untuk menggunakan nama dan gagasannya.

Penerima waralaba (franchisee) adalah individu yang membeli ke perusahaan pemegang lisensi dengan membeli hak untuk menjual barang atau layanan franchisor berdasarkan model bisnis dan merek dagang yang ada.

Seorang pengusaha yang memiliki sedikit pengalaman dalam industri tertentu dapat memilih untuk memasuki waralaba. Karena pemilik waralaba akan memberikan panduan dan dukungan berkelanjutan. Dukungan tersebut biasanya mengenai strategi bisnis yang berkaitan dengan perekrutan dan pelatihan staf, menyiapkan toko, mengiklankan produk atau layanannya, mencari pasokan, dll.

Misalnya, untuk mendirikan toko, pewaralaba biasanya diberi area eksklusif dimana tidak ada waralaba lain dalam bisnis dasar yang sama saat ini beroperasi untuk mencegah persaingan internal.

Sebagai imbalan atas peran penasihat yang ditawarkan oleh franchisor, franchisee membayar biaya startup satu kali. Dan persentase pendapatan kotor yang terus berlanjut sebagai royalti bagi pemilik waralaba.

Mengingat biaya finansial untuk membuka waralaba, pewaralaba memerlukan modal yang lebih sedikit untuk memulai dibandingkan dengan pilihan startup bisnis lainnya, seperti memulai perusahaan dari awal.

Seorang franchisee diharapkan mengikuti model bisnis yang telah terbukti sudah ada, karena membantu aspek operasional yang konsisten di semua perusahaan dengan merek yang sama.

Dengan menggunakan model bisnis yang diberikan, franchisee bertanggung jawab atas pertumbuhan waralaba, yang dapat dicapai dari usaha periklanan di area operasi eksklusifnya.

Namun, semua kampanye pemasaran harus sesuai dan disetujui oleh perusahaan franchisor sebelum merilisnya ke publik. Sebagai pengelola waralaba, franchisee diharapkan dapat melindungi nama merek franchisor dengan hanya menawarkan produk dan layanan yang disetujui yang terkait dengan nama merek perusahaan franchisor.

Contoh bagus dari perusahaan waralaba yang hadir secara global adalah raksasa makanan cepat saji, McDonald’s. McDonald’s didirikan pada tahun 1940 di San Bernardino, California, dan pada tahun 1954, memiliki empat lokasi waralaba.

Sampai akhir tahun 2016, ada 36.899 restoran McDonald’s di 120 negara. Dari 36.899 restoran, 31.230 adalah waralaba, yang berarti 84% dari rantai makanan McDonald’s adalah waralaba.

Perusahaan memiliki tanah dan bangunan yang digunakan oleh pewaralaba atau mengamankan sewa jangka panjang untuk lokasi waralaba. Sebagai bagian dari kesepakatan kontrak antara restoran dan franchisee, pewaralaba menyediakan sebagian dari modal yang dibutuhkan.

Hal ini dengan melakukan investasi awal pada peralatan, tempat duduk, dekorasi, dan tanda-tanda di lokasi yang akan disediakan.

Pada akhir tahun fiskal 2016, McDonald’s menghasilkan total pendapatan sebesar $ 24,6 miliar, dimana 38% berasal dari restoran waralaba.

Pendapatan yang diterima dari pemegang waralaba terdiri dari biaya awal, sewa untuk bangunan yang disediakan. Dan pembayaran royalti berdasarkan persentase pendapatan kotor franchisee.

Kisah sukses franchise McDonald’s dapat dikaitkan dengan komitmennya untuk mempertahankan standar yang konsisten dalam menu yang beresonansi di berbagai rantainya. Jadi, burger daging sapi di Los Angeles harus memiliki kualitas yang sama dengan yang ada di Jakarta.

Waralaba mengelola keputusan penetapan harga dan masalah kepegawaian, sementara juga mendapat keuntungan dari kekuatan merek dan pengalaman global McDonald’s.

Sumber Tulisan: www.investopedia.com

Loading...
Sumber www.investopedia.com
Berlangganan Newsletter!
Berlangganan Newsletter!
Daftarkan email Anda disini dan dapatkan informasi terbaru dari kami langsung ke email Anda.
Anda dapat membatalkan langganan kapanpun.
Loading...